Friday, 20 January 2012

Dr Nadia


Ketika aku masih kuliah dulu di sebuah IPTA di ibu kota boleh dikatakan termasuk salah seorang mahasiswa yang banyak digilai oleh mahasiswi. Muka handsome dengan dagu kebiru-biruan kerana tunggul jambang yang tercukur rapi dan badan yang tegap menjadi asetku. Terus terang saja aku juga sering melakukan hubungan seks dengan beberapa teman yang memang memerlukannyanya. Meskipun demikian aku masih memilih yang benar-benar sesuai dengan seleraku. Dari hubungan-hubungan mesra itu, terdengar cakap-cakap di kalangan mahasiswi bahwa batang kemaluanku panjang serta besar dan yang penting mampu bertahan lama. Tidak hairan kalau setiap hujung minggu ada saja telefon berdering mengajak nonton atau pesta yang kemudian berakhir dengan hubungan mesra.
Kebetulan kawan akrabku adalah seorang lelaki lembut. Biasanya orang demikian mempunyai ramai sahabat. Setelah aku lulus dan bekerja di sebuah syarikat multinasional yang cukup ternama, kawan tersebut menelefon. Katanya penyelia di syarikat tempat kerjanya yang cantik dan masih muda ingin berkenalan.
 
“Mahu,” jawabku tanpa perlu berfikir.

Kebetulan pula sudah beberapa minggu ini nafsuku tidak tersalur kerana kesibukan di tempat kerja. Sebenarnya bukan tak ada yang mengajak kerana hampir setiap hari ada saja kawan-kawan sekuliah dulu mengajak “date”. Hanya masa saja tidak mengizinkan.

“Boy, dari mana mereka mengenaliku?” tanyaku kepada kawanku yang lembut itu.

“Aku kan ada gambar kau. Hobi kau yang satu itu pun aku cerita.”

“Ini dah lebih, Boy.” Kataku sedikit membentak.

“Ehh.. sepatutnya kau memberi komisen kepadaku kerana tolong iklan wajah kau,” jawab Boy sambil gelak-gelak.

Tapi ada syaratnya. Mereka tak mau mengambil risiko terkena penyakit kelamin. Aku dikehendaki memeriksa kesihatanku terlebih dulu pada pakar penyakit kelamin. Ada-ada saja permintaan mereka, aku berfikir dengan perasaan sedikit tersinggung. Tapi aku menyahut cabaran mereka. Akan kubuktikan bahawa aku bukan sembarang lelaki yang main hentam kromo saja. Bukan semua perempuan yang boleh bersamaku.

“Man, kau perlu jumpa Doktor Nadia.”

Boy memberi penerangan lanjut. Alamat klinik Dr. Nadia diberi padaku lengkap dengan hari pemeriksaan dan jamnya sekali.

Seperti ditetapkan, selepas waktu pejabat aku ke klinik Dr. Nadia. Jam waktu itu pukul 8.00 malam dan tiada lagi pesakit di tempat menunggu. Aku juga hairan kerana kerani penyambut juga tidak ada. Saya berjalan ke pintu yang tertulis nama Dr. Nadia. Aku mengetuk dan dipersila masuk. Ternyata Dr. Nadia sangat cantik sekali. Kukira umurnya dalam lingkungan awal 30-an.

“Duduklah En. Azman,” Dr. Nadia bersuara lembut.

Aku hairan dari mana Dr. Nadia mengenali namaku. Padahal inilah pertama kali aku ke kliniknya. Kad pengenalanku pun tidak aku beri kepadanya.

“En. Azman di ajak dating oleh Cik Julia dan Cik Ida?” tiba-tiba Dr. Nadia bertanyaku.

Kehairananku bertambah-tambah bila Dr. Nadia tahu juga bahawa aku diajak berkencan dengan dua wanita tersebut.

“Dari mana doktor tahu semua mengenai diri saya?” tanyaku penuh hairan.

“En. Azman tidak perlu tahu. Ini rahsia kami.” Dr. Nadia menjawab bersuara lembut.

Saya ketawa kecil saja. "Bagaimana caranya untuk membuktikan tidak dijangkiti penyakit kelamin?" Tanyaku lagi berterus terang tanpa mau membuang masa.

“Itu perkara mudah. Dengan memeriksa keadaan fizikal alat kelamin dan juga air mani doktor dapat mengenalpasti seseorang itu mengidap penyakit kelamin atau tidak.” Dr. Nadia memberi penjelasan panjang lebar.

“Cuba En. Azman tanggalkan seluar. Saya boleh mula memeriksanya.”

Sebagai pesakit aku patuh saja. Memang tujuan kedatanganku adalah untuk memeriksa keadaan kesihatan zakarku. Dan di depanku adalah pakar penyakit kelamin, rasanya tak perlu dimalukan walaupun Dr. Nadia adalah seorang perempuan. Aku duduk di katil kecil tempat biasa doktor memeriksa pesakit.

Dr. Nadia menghampiriku. Zakarku yang melentok di pahaku dipegangnya. Dibelek dari hujung ke pangkal, dipicit-picit dan diramas. Agaknya doktor cantik ini ingin merasai kalau-kalau ada ketulan-ketulan atau benjolan-benjolan di kemaluanku. Telor dan kerandut telurku yang berkedut-kedut itu juga dipegang-pegangnya. Bulu-bulu kemaluan di pangkal zakarku juga diselak-selak. Apakah doktor ini ingin mencari kutu, aku tersenyum.

“Kenapa En. Azman tersenyum?” tanya Dr. Nadia.

“Saya geli bila dipegang-pegang.” Kataku sambil melihat zakarku yang mula mengembang dan mengeras. Ada sedikit perasaan malu dalam diriku.

“Ini menunjukkan En. Azman lelaki normal.”

Tiba-tiba Dr. Nadia seperti melutut di hadapanku. Batang zakarku yang telah mengeras dipegangnya. Kemudian kepala dan batang zakarku dicium dan dihidu. Aku terkejut dengan tingkah laku doktor tersebut. Aku terpinga-pinga dan ingin bertanya.

“Dengan membau penis lelaki, doktor boleh mengesan seorang itu berpenyakit atau tidak.” Dr. Nadia memberi penjelasan. Mungkin dia melihat ada perasaan ingin tahu di wajahku.

“Bagaimana nak mengeluarkan air mani?” tanyaku bodoh. Padahal zaman remajaku dulu hampir setiap hari aku mengeluarkan air mani dengan melancap.

"Kalau mau saya boleh membantu mengeluarkan," katanya sambil membuka pahanya yang putih mulus di sebalik overcoat putih yang dipakainya.

Tiba-tiba Dr. Nadia membuka overcoat putihnya. Terpampang di depanku seorang wanita cantik tak berpakaian. Aku tak perasan pula bahawa Dr. Nadia tidak berpakaian di sebalik baju doktornya itu.

Dengan manja dia memeluk leherku. Sebagai seorang lelaki normal aku memberi tindakbalas sewajarnya. Dan saya pun langsung mencium bibir, leher, telinga, kemudian menyusur ke belahan dadanya yang putih mulus. Terdengar Dr. Nadia mulai mendesah kenikmatan.

"Aahh.. Oohh..." Terdengar suara doktor muda bila secara bergantian saya menghisap puting susunya.

Sambil mengisap tetek kenyalnya jari tangan saya menjalar dan mengorek lubang kemaluannya. Terdengar Dr. Nadia makin kuat suara erangannya kerana kenikmatan. Setelah sepuluh minit berpeluk dan bercumbu dan terasa kemaluan Dr. Nadia telah benar-benar banjir maka Nadia merenggangkan badannya. Baju yang masih melekat di badanku dibukanya. Sekarang saya telah bertelanjang bulat di hadapannya yang juga telah berbogel. Dia meraba-raba dadaku yang berbulu dan memegang batang zakarku yang sudah mengeras sejak tadi.

“Awak benar-benar jantan En. Azman.” Dr. Nadia bersuara sambil terus mengelus dan meramas batang pelirku.

Dia tiba-tiba mencangkung di hadapanku yang sedang berdiri. Mukanya dirapatkan ke batang pelirku dan mulat menjilatnya. Mula-mula kepala bulat dijilat-jilat terus ke batang hingga ke pangkal. Puas menjilat dia mengulum. Kuluman dan jilatannya menampkkan Dr. Nadia memang seorang pakar. Geli, sedap dan nikmat yang aku rasa. Dia menggerakkan mulutnya maju mundur di batang kemaluanku yang besar panjang hingga akhirnya air mazi mula keluar dari hujung kemaluanku.

Dr. Nadia bergerak bangun dan duduk di meja tulisnya yang besar. Kedua kakinya diangkat dan dia memijak pinggir meja hingga menampakkan kemaluannya yang dihiasi bulu-bulu pendek yang dijaga rapi. Aku faham kehendak Dr. Nadia dan dengan senang hati aku merapatinya. Aroma khas kemaluan wanita menerpa hidungku. Sejak dulu aku memang menyukai bau ini. Selepas menghidu aku mula menjilat lubang kemaluannya. Lurah dan kelentitnya juga menjadi bahan santapanku.

“Aahh.. enak Man.” Dr. Nadia bersuara dengan nafas seperti tersekat-sekat.

Aku melajukan jilatanku. Cairan hangat makin banyak keluar dari lubang kemaluannya. Aku mengerti Dr. Nadia memerlukan tindakanku selanjutnya. Tanpa lengah aku berdiri dan dengan kedua tanganku aku membuka lebar pahanya. Aku berdiri dan permukaan meja itu memang sesuai dengan ketinggianku. Dengan pelan-pelan aku masukkan batang kemaluanku yang panjang dan besar yang sememangnya menjadi kebanggaanku. Terlihat mata Dr.Nadia membelalak kenikmatan kemudian mengerang. Aku menggerakkan pinggulku memutar ke kiri dan ke kanan sebentar. Terlihat Dr. Nadia sudah tidak dapat menahan orgasmenya, maka saya menukar dengan gerakan menusuk.
"Sedap Man, sedap", katanya.
Sebentar kemudian cengkaman Dr. Nadia makin erat. Dengan sedikit menjerit, Dr. Nadia merangkulkan kakinya ke punggungku dan selanjutnya menggigil dengan melepas nafas panjang. Melihat keadaanku yang belum apa-apa, Dr. Nadia bersuara.

“Masih lama Man?” tanyanya.

“Masih lama baru keluar,” kataku membalas pertanyaannya.

“Cukup Man, saya mengalah. Besok saya perlu kerja. Nanti saya keletihan dan terlambat bangun.” Dr. Nadia memohon pengertianku dengan mata mengharap.

Aku kasihan dengan permintaan Dr. Nadia. Aku sebenarnya masih ingin berlama-lama dengan doktor cantik ini. Aku tak bertanya sama ada doktor ini sudah bersuami atau tidak. Tapi lubang kemaluannya sungguh sempit dan rapat. Terasa enak kalau direndam lama-lama.

Bagi memenuhi keperluan Dr. Nadia aku melajukan gerakan maju mundurku. Terhayun-hayun badan Dr. Nadia menerima hentakanku. Teteknya yang pejal yang mendongak ke siling juga terhayun-hayun seirama dengan gerakan maju mundurku. Dr. Nadia merengek dan mengerang kenikmatan. Bersamaan dengan badannya yang mengejang maka aku melepaskan benih-benihku ke dalam lubang kemaluan pakar penyakit kelamin yang cantik. Aku membiarkan saja zakarku terendam hingga semua maniku meleleh keluar. 
“Awak memang gagah En. Azman. Saya bagi markah seratus kepada awak. Awak lulus cemerlang.” Dr. Nadia memujiku beberapa minit kemudian selepas kami berpakaian semula.

Aku terseyum puas dengan pujian doktor muda itu. Aku gembira bila diberitahu aku bersih dan tidak mempunyai sebarang penyakit.

“Hati-hati En. Azman, kedua wanita yang akan bersama awak tu ganas orangnya. Saya kenal mereka. Tapi saya percaya awak mampu melayan mereka.”

Aku meminta diri dan bergerak ke arah pintu. Dr. Nadia tersenyum ke arahku.

“Bila-bila free boleh kita jumpa lagi?” tanya Dr. Nadia mengharap.

Aku tersenyum mengangguk sambil melambai ke arahnya

Kena rogol dgn 20 pompuan


well....korg leh pggl aku Z ajela...cite ni blaku mse aku remaja....mse tu umur aku 17 thn...aku ni yatim piatu....cite nie blaku mse aku br blk rmh kwn....aku jln kaki je mase blk rmh (aku duduk dgn kwn kt rumah sewa)...rumah aku ni jauh jgak la dari rmh kwn aku tu...mase nk blk tu,aku nmpk sorg pompuan...umur lebih kurg 20-an la...muke nmpk baek giler...die pggl aku...aku pun g la dekat die...die kate "Adik,boleh tolong kakak x?" aku pun jawab "Tolong aper kak?" "Sini kejap" kata die...aku pun ikut jela...(padahal waktu tu dh tgh malam)..die pun bwk aku g satu kelab malam ni....besar gak...pastu tiba2 ader org pgg aku dn ttp mulut aku..aku pun terkejut tp aku xleh gerak sbb lebih kurang 3 org yg pgg aku...diorang ikat aku...aku tgk kakak td tu senyum jer....aku mula takut..aku pun menangis ketakutan...lepas diaorang ikat tgn dgn kaki aku...dia org pun angkat aku masuk dalam kelab tu....mereka bawak aku masuk dlm satu bilik ni...lpas tu mereka ikat aku kt atas katil...br aku tau yg mereka tu sume pompuan....aku tanya kenape mereka buat aku mcm ni..tp mereka cume ketawa ajer...kemudian aku nmpk lebih kurang 16 org pompuan lg masuk.....aku mula takut....mereka kemudian ambik gunting dn mengunting baju dh seluar aku...abis terbogel aku dpn mereka...nampak la BATANG aku yg agak pnjg....mereka sume nmpk lbih suke dgn keadaan aku...kemudian...satu per satu drpd mereka isap batang aku....Arrgghh..sedap..tp aku masih lg tkot....mereka semua bermain dgn bdn aku.....isap batang aku...isap telur aku....isap tetek aku....mcm2 lg....aku semakin teransang dn batang aku mengeras....kemudian mereka semua ludah ke badan aku...aaaahhh....aku lebih teransang...mereka terus bermain...lebih kurang 5 org bermain batang ku....kemudian mereka menggosok2 batang aku dgn laju...pergh...sedap...kemudian aku pun terpancut kn air mani aku....byk sggh....mereka dgn gelojoh meminum air mani ku....aku pun berkata "kak tolong lepas kn sy" dgn nada yg sedih...mereka semua ketawa dn menanggalkn baju masing2....mereka semua menunjukkan badan mereka yg sggh mengasyikkan itu....kemudian mereka memaksa aku isap pepek diaorg....aku menolak...kemudian mereka mengugut jikalau aku xbuat seperti disuruh mereka akn sunat aku utk kali kedua....aku pun menurut saja kemahuan mereka...pd mulanya aku isap dgn perlahan....kemudian mereka memaksa aku utk mengisap lbih laju lg....slup slup...aku isap dgn rakus.... mereka hanya ketawa melihat ku...setiap sorg drpd mereka klimaks di muke aku dn memaksa aku meminum air mereka sehingga habis.....aku pun hanya menurut.....kemudian mereka memasukkan batang aku kedalam pepek mereka dr atas....aku terkejut dn mereka menghenjut dgn laju...aaahhh ahhh....aku berase sedap...semua drpd mereka melakuknnya....kemudian aku terpancut kedalam pepek seorg pompuan ni....air mani ku terpancut lebih byk dr td... mereka yg laen mula mengisap air mani ku di pepek pompuan itu....kemudian mereka melepaskan aku dn memaksa aku utk menonggeng...aku pun lakukan....10 drpd mereka mengisap lubang bontot ku...aaahh....sedaaaap....10 yg laen berada di dpn aku dn menyuruh aku menjilat pepek mereka lg....aku jilat sperti anjing kehausan...mereka berkata bagus kpd aku...aku tbe suka dgn keadaan aku ini...mereka skali lg klimaks dn aku meminum semua air mereka....kemudian mereka memasukkn dildo kedlm bontot aku,....aaahh...rse mcm nk terberak jer....tp sedap....mereka mereka lakukn byk kali...aaahhh...kemudian mereka kelurkan dn berkata "kn dh besar lubang ni"kemudian mereka semua masukkn jari mereka ke dlm lubang bontot aku...aaahhh...aku meraung lebih kuat....kemudian mereka memaksa aku mengisap jari mereka itu....aku pun isap...slup slup...kemudian mereka melancapkn aku lg....aku terpancut dn mereka buat lg shingga aku terpancut sklai lg...air mani aku mereka tadah dlm cawan....mereka minum sedikit dn memaksa aku menghabiskan nye...aku skali lg menurut perintah mereka....masin....aku kemudian berkate utk membuang air kecil...mereka menyruh aku melepas disitu...aku pun dgn x tahan kencing disitu...aaaahhh....first time,....best sgt....kemudian mereka pula kencing..dan mereka kencing di badan dn muka aku...mereka menyuruh aku minum..aku pun minum dgn hepi...selepas itu....mereka membaringkn aku dn berak kt bdn aku..yuk...byk giler tahi kt bdn aku...aku bau sggh busuk...mereka ketawakn aku....merka kemudian menangkap gmbr aku..dn memaksa aku utk sain kontrak utk jd slave diorg selama 5 tahun...aku terpaksa sain krn tkot kantoi dgn kwn aku....aku akn dibyr sebanyak 8k sbulan...byk jgak.....slps itu aku ckp kwn aku yg aku akn pndh ke rumah sedara...padahal aku pndh dkt kelab tu je/...mereka hanya mengurung aku di dlm sngkar sperti binatang...dn mereka akn bermain dgn aku jikalau mereka horny....skrang ni kontrak aku dh hbs dn aku menjd seorg yg gila seks....

ku ragut dara adik tiri ku


cerita aku pendek je, tapi tu lah paling nekmat pantat yg tak akan ku lupakan....ini bukan cerita rekaan....waktu kejadian usia 26 tahun telah berkahwin, aku berkerja di kuala lumpur. masa tu aku bercuti balik kampong mak tiri ku di alor star.mak tiri ku mempunyai anak perempuan usia 16 tahun, adik tiri aku lah jadi nya...adik tiri ku berketurunan siam, sebab mak tiri ku orang patanni sebelah siam laa...adik tiri aku ni , fuh memang amat cantik kulit putih melepak. body memang seksi gile..bontot besar...tetek serderhana laaa....aku memang selalu jeling jahat pada dia. di pendekkan cerita...rumah kampong ni dua tingkat. bilik air bawah..bayangkan la sendiri rumah kampong besar lagi. takde org di rumah waktu tu.rupa nya isteri ku di bilik atas tidur..nak jadi cerita nya gini..aku tak tahan nak buang air waktu tu, aku dengar dalam bilik air ada org, yg aku sangkakan bini aku, pintu bilik air renggang tak bekunci, aku pon terus masuk dengan menyelak kain pelikat nak kencing laa...wowwww aku nampak rupa nya adik tiri ku sedang mandi telanjang bulat membelakangkan aku...darah aku terus naik membuak...tergamam aku tak berbuat apa2, terus aku nekmati satu pemandangan yg amat memberahikan. dari tengkuk nya hingga ke tumit telanjang bulat putih melepak kemerahan.....hemmmm..otomatik konek ku mencanak tegang...aku bedehem hem..adik tiri ku terperanjat menoleh pada ku..juga tergamam melihat aku dengan kain teselak menampakkan konek ku yg tegang, aku tak berbaju...adik tiri ku cuma sempat menutup pepek dia je dengan tapak tangan dia, yg sebelah tangan nya menutup tetek dia, adik tiri ku menarik nafas cuba saolah2 nak menjerit, aku cepat2 memberi isharat dengan jari telunjuk ku ke mulut menyuruh adik tiri ku diam...adik tiri ku tak jadi bersuara."abg ingat kakak tadi" aku membahasakan kakak tu isteri ku....adik tiri ku bergerak mahu mencapai kain batik...aku yg mencapaikan kain batik tu menghulurkan pada nya...belum sempat adik tiri ku capai, kain batik terlepas dari pegangan tangan ku jatuh, lalu adik tiri ku menunduk mau mengambil kain batik, aku tak sengaja melangkah mara merapatkan diri ku dengan adik tiri ku...bila adik tiri ku berdiri tegak selepas mencapai kain batik jarak antara aku dengan adik tiri ku amat rapat, semasa adik tiri ku cuba memakai kain batik, dengan tak sengaja, entah apa yg mendorong, terus aku pegang kedua belah bahu adik tiri ku, sengaja aku lakukan supaya kain batik tu terjatuh lagi, terus aku merapatkan muka ku ke muka adik tiri ku, ku jilat2 leher adik tiri ku, adik tiri ku cuba mengelak, terus aku mencekup mulut ku ke mulut adik tiri ku, adik tiri ku cuba meronta, tapi lembut rontaan adik tiri ku membuatkan nafsu ku semakin memuncak, dalam keadaan berdiri, aku rapatkan tubuh ku dengan tubuh adik tiri ku yg telanjang bogel,mmmm konek ku yg keras menujah tepat ke atas tandun adik tiri ku, ku goyang2 bontot ku mengesel konek ku di persekitaran tandun dan perut adik tiri ku, dada ku rapat memgempap tetek adik tiri ku, adik tiri ku hanya berdiri kaku tak bersuara, ku tolak supaya adik tiri ku rapat kedinding, sambil aku terus menjilat pangkal dada dan leher adik tiri ku, adik tiri ku mula bersuara keluhan mmmm mmmm "abang..?"...saolah2 bertanya lembut. terus ku cekup mulut adik tiri ku dengan mulut ku....ku masukkan lidahku kedalam mulut adik tiri ku cuba mengelak, aku masukkan juga, lidah ku terus menjelajah di dalam mulut adik tiri ku..."hisap lidah abg" aku bersuara, mmmm adik tiri ku menurut kata ku, pelan2 di hisapnya lidah ku mula lembut dan terus kuat di hisapnya lidah ku, sementara tangan kanan ku lembut meraba2 pepek adik tiri ku yg tembam tak berbulu, memain2 kan jari ku di celah pintu pepek adik tiri ku yg rapat, ku masukkan jari pelan2 kedalam pepek adik tiri ku pelan2 aku gosok mencari kelentet.......oh ...neknatnya....aku tarik keluar lidah aku, "masukkan lidah" faham dengan maksud aku, adik tiri ku memasukkan lidah nya kedalam mulut ku, lantas ku nyonyot pelan2 ahhhh..nekmat nya....adik tiri ku mula mengeluh2 kecil...sekali2 menyebut "abang...abang" ... aku beralih mulut ku ke tetek adik tiri ku ku jilat seluruh tetek adik tiri ku...ku nyonyot bertukar rentak lembut dah kasar, adik tiri ku terus mengerang ...mengeluh, "abangg ...abangg....takuttt" puting tetek adek tiri ku terus ku nyonyot, ku kemam2, aku gigit2 dengan bibir aku, adik tiri ku terus mengeliat2 mendada....kedua2 tangan adik tiri ku memegnang kepala ku, menarik2 rambutku, menekap merapatkan kepala ku ke dada nya...sementara tangan kanan aku terus mengusap2 tandun cipap adik tiri ku, sekali2 memasukkan jari sedikit kedalam cipap adik tiri ku yg sudah licin basah...ku gosok2 lagi tegang bibir cipap adik tiri ku....fehhhhhh, aku juga telah telanjang bulat, entah bila pelikat ku terlondeh aku tidak sedar....aku merasakan saolah2 aku berada di dunia yg lain....penuh nekmat...masih lagi berdiri....aku peluk pinggang adik tiri ku dengan kedua2 tangan ku..muka ku masih menyembab dada adik tiri ku, terus menjilat,menghisap puting tetek...adik ku dah mula berani mengengam-gengem konek ku yg teganga...ku tarik punggung adik tiri ku dengan tangan menjadikan adik tiri ku mendepankan cipap nya...ku halakan konek ku yang maksima tegang dengan mengunakan tangan kanan, ku halakan kepala butuk ku ke pintu cipap adik tiri ku....aku gosok2, tenyeh2 kepala konek aku di pintu cipap mengenakan kepala konek ku di biji kelentet...aku bawahkan sedikit...aku tekan pelan2 "abangggg...takuttt" aku sambil menunduk aku tekan cuba masukkan sedikit kepala butuh ku..berdiri ni susah nak masuk..pon aku masukkan kepala butuh ku sahaja, aku cuba tekan masukkan tak boleh masuk..."abang...mmmmm" adik ku mengeletar mengeluh...aku juga naik mengeletar..saolah2 ini baru pertama aku main.... pelan2 aku membaringkan adik tiri ku, dia hanya menurut,sambil berbaring aku hempap separuh tubuh adik tiri ku di bahagian atas...aku memandang tepat ke muka adik tiri ku yang cantek molek dia hanya mengalihkan pandangan nya dari pandangan aku..aku terus memegang kepala nya menghalakan kearah ku, aku berikan senyuman...aku terus menyembamkan mulut ku ke mulut adik tiri ku dari situ tercapai lah hasrat ku untuk menjilat tubuh adik tiri dari hujung rambut hingga hujung kaki...mula lah aku menjilat muka adik tiri ku, sambil tangan kiri ku tepat meraba2 di bahagian perut terus ke cipap...aku terus menjilat2..tujuan ku menjilat seluruh tubuh adik ku...aku terus menjilat di leher, di dada, lama sikit di tetek sambil mau menghisap nya..adik tiri ku hanya mengeluh2 dan mengeliat2..terus ku jilat di perut , aku main2 hujung lidah aku masuk ke lubang pusat..adik tiri ku terus mengeliat2...tangan nya meramas kain batik yg ada di tepi pinggang nya, sementara tangan yg lagi satu mengepal2 konek ku, aku menukar posisi 69...emmmmmm....dalam keadaan duduk di atas perut adik tiri ku..aku jilat pula di hujung jari ibu kaki yg boleh aku kulum,aku kulum jari2 kaki...terus aku mengesut menjilat tumit , betis naik lagi di di peha mengesut lagi dalam posisi 69, aku di atas....aku jilat peha, tangan ku meraba tapak kaki agar geli...mmmm aku sembamkan muka ku tepat di celah antara pangkal dua peha adik tiri ku...aku kangkangkan kaki ....ini lah saat yang paling aku suka...terus ku masukkan lidah ku kedalam cipap adik tiri ku yang sudah becak, aku suka main becak..aku jilat2 cipap adik tiri ku.adik tiri ku saolah2 kaku, aku naik takut.pengsan kah dia? dalam hati ku bertanya..."adikkk!!" aku memangil nya...sia hanya menjawab "mmmmmmm"...aku teruskan menjilat cipap adik tiri ku dengan lahap, sedikit tertelan..terasa payau2 lemak air puki adik tiri ku ini, yang istimewa nya langsung tiada bau yg tidak menyenangkan di situ...adik tiri ku mula mengeliat2 dan mengeluh2 kecil semula sambil matanya hanya terpejam rapat... aku mengangkat punggung ku yg berkedudukan duduk atas tetek aku halakan konek ku kearah mulut adik tiri ku, aku cuba memasukkan butuh ku kedalam mulut adik tiri ku, adik tiri ku menutup mulut nya rapat2,tak benarkan aku masukkan konek ku kedalam mulut nya, " adikkkkk" aku bersuara sambil meletakkan konek ku ka mulut nya...mmmm adik tiri ku membuka perlahan2 mulut nya dan aku memasukkan konek ku ke dalam mulut adik tiri ku pelahan2...sedikit demi sedikit, aku mengeluar masukkan pelahan2....sementara tangan ku mengosok2 cipap adik tiri ku...aku berhenti setengah konek ku berada di dalam mulut nya...tiba2 ku rasa padat konek ku dihisap...aduh sedap nya...terus di hisap nya...terasa pijau , di hisap nya, saolah anak kecil hisap puting, padat hingga terasa sengal konek aku, "dah dek, sakit abang" pelan dia melepaskan hisapan hingga mengeluarkan bunyi ciute....aku dah tak tahan sebenar nya...terus aku memusingkan tubuh ku...menghempap tubuh adik tiri ku di bawa...aku dah tak tahan sangat...dalam posisi melutut mengadap adik ku yg sedia terkangkang...sebelah tangan ku menongkah, sebelah tangan ku memegang konek ku ,aku halakan ke arah cipap adik tiri ku..."abang masukkan ya?" tak de apa2 jawapan...aku letak kepala konek aku ke mulut cipap adik tiri ku...terlalu licin di situ...membuak2 lecah...terpaksa ku selak mulut cipap adik tiri yg tertutup rapat..aku tekan pelahan2 konek ku masuk sedikit2 habis kepala konek ku masuk..aku keluar masukkan bekali2 setakat kepala konek ku saja..."aaaa abangg..aaaaa abang sakit..sakit...takuttt...mmmmmm" semakin menaikkan berahi aku suara adik tiri ku ini...mengeletar aku ..terus ku tekan lagi ketat betul..macam tak boleh masuk ...masuk pelan2..mengigil2 aku, adik tiri ku juga mengeletar, mengelupur kecil, terus aku masukkan tekan lagi, aku buka kangkang nya luas2, pelan2 masuk, adik tiri ku pejam mata saolah menahan sakit, memang sakit pon tapi bercampur nekmat yg tak dapat di bayangkan...aku mengoyang2 pelahan memasukkan konek ku..ahhhhhhh nekmat nya.....masuk lagi sedikit demi sedikit "sakittttt bang....sedappp..pelan2 bang mmmmmmm " adik tiri ku mengeluh, terasa teramat sayang aku pada adik tiri ku ini..."sayangggggg ahhhh" aku juga mengeluh berkali2...."adik sayang abang tak?" "sayanggg" adik tiri ku menjawab..ahhhhhhhh terus aku tekan pelahan2 masuk santak hingga ke pangkal konek ku, ketat betul, mujur ada lelehan membantu, kalau tidak, mau melecet konek aku...aku cabut pelahan2, adik tiri ku saolah tidak membenarkan aku mencabut..terasa kemutan yang amat dashat...ehhhh aku mengerang sambil mencabut pelan2 , aku tak mencabut habis, aku biarkan kepala butuh ku di dalam, ku tekan semula masuk kedalam....ku cabut semula..ke tekan balik masuk adik tiri ku terus mengerang mnyebut2 "abang" berkali2...aku mengelupur terus memasuk keluarkan konek aku berkali2 agak serderhana laju....terasa ketat dan kemutan cipap adik tiri ku..amat lazat aku rasakan...adik tiri ku memeluk pinggang ku kuat2...."sayanggg..abg nak keluar dah" adik tiri ku hanya terus mengeluh, mengelupur aku peluk kuat 2 di tengkuk nya..adik tiri ku lagi mengelupur kuat "ahhhhhhhhhhh" panjang dan keras keluhan adik tiri ku...air mani aku juga dah ke kemuncak mahu hambur keluar ..lantas aku cabut konek ku. terangkat bontot adik tiri ku apabila aku cabut keluar..."abanggggggg" aku terus menghalakan konek ku masuk ke mulut adik tiri ku. adik tiri ku terus mengolom konek ku .aku goyang2 konek aku di dalam mulut adik tiri ku...ahhahhhahhhh terpancut air mani ku di dalam mulut...adik tiri ku macam terkejut, tetapi terus mengolom dan menghisap konek aku....."adohhhhhhh sedap nya sayang' aku bersuara mengelupur...adik tiri ku terus mengolom di hisap nya kuat2...."ahhhhhhhhhhh sedap nya sayanggggg" aku bersuara lagi........setelah reda di landa kenekmatan yang amat sangat. aku mencabut keluar konek ku....emmmm rupa nya habis air mani ku di telan adik tiri ku....adik tiri ku kaku tak bergerak....membuka mata nya perlahan2....memandang ku sayu...aku menyuruh nya bangun. di peluk nya aku....aku pon memeluk nya..."dara saya abg dah ambik" kata adik tiri ku...aku hanya menjawab "eemmmmmmmmmmmmm" itu lah sekali sahaja aku main dengan adik tiri ku. sekarang adik tiri ku dah ada anak 4. itu lah pengalaman main aku yang paling nekmat, begitu juga kata adik tiri ku..dengan suami nya tak pernah dia lakukan seperti kami lakukan kata nya. dia tak pernah di jilat lagi..tak pernah mengolom, menghisap lagi..tak pernah dia rasakan selazat kami lakukan kata adik tiri ku...tak pernah lagi tertelan air mani... sedang aku masih terjilat2 silih berganti...

Amoi Salun Paka


tak yah la introduce nama. yg nak aku citer ni sesuatu yang tak disangka berlaku kat pekan kecik paka terengganu. ada satu saloon yg agak old school kat jalan pasar paka. aku dah kawin dan ada 2 org anak. aku yg keje dengan satu oil and gas plant kat kerteh dah 4 tahun netap kat sini. biasanya aku potong kat kedai rambut biasa tapi kebanyakan tutup ari ni coz sabtu. so aku gi la kat kedai amoi ni. aku tak pernah masuk pun sblm ni. kat entrance kedai tu tertulis tidak menjual minuman keras. apa la punya kedai, fikir aku. sebaik saja aku masuk ada la 2 amoi, sorang tua dan sorang muda. anak beranak la kot. tanpa bnky ckp aku terus je potong rambut. amoi muda tu la yg potong. dari hal rambut kitaorg sembang sampai ke hal kat luar-luar. bnyk jugak la isu yg kitaorg sembang. amoi ni muda lagi tapi agak bisnes minded sikit. last sekali masa nak bayar aku ntah kenapa terus je bagi kad aku kat dia. lepas bayar aku pun blah. malam tu amoi ni call aku. aku pun yg dah terasa suam-suam gatal ajak la dia minum kat kedai kopi. tapi tetiba aku teringat takut nanti org nampak pulak aku dgn dia. tau je la paka ni besar mana sangat. tak kenal nama pun kurang2 kenal muka. bila aku terangkan masalh ni kat amoi, amoi terus je offer aku datang kedai. bila aku tanya parents dia, daia kata mak dah tido, bapak keluar. adik pompuan ok. tak kisah punya. aku dengan rasa berdebar nya gi la slow2 kat kedai dia dalam kul 10.30mlm. saja aku park keta kat depan masjid jamek paka. jauh sikit. sampai dalam kedai kitaorg terus je duduk kat tempat tamu kedai nunggu dekat pintu. sembang2 sedar dah kul 12.00mlm. amoi ni cam galak jugak aku rasa. kitaorg yg dah taktau nak cakap apa terus terdiam. tak semena-mena aku cium pipi dia. cam dah biasa pulak amoi tu cium bibir aku. lepas puas main lidah dan cium mulut, amoi ni tarik tangan aku kat bilik dia dia atas. slow je kitaorg naik tangga kayu tu. pastu apa lagi, aku tolak dia atas katil, tarik singlet pink dia dan kiss dia satu badan. penuh air liur aku kat badan dia. dari bibir, turun ke leher, jilat pulak bahu dia. pastu buat love bite kata dada, hisap tetek dan puting dia. aku nyonyot betul2 puting dia. memandangkan breast amoi ni agak sederhana berbanding wife aku, hampir seluruh tetek dia aku kulum. best tul. masuk je adegan hisap tek ni, tangan aku dah tak sabar terus lucut short pants amoi ni. dia pun respone baik sebab bila lurut sikit short dia, dia sendiri yg tanggalkan guna kaki dia sendiri. ni dah kira ok la. memandangkan amoi ni kecik je dan aku pulak berisis sikit, aku malas la nak tindih dia teruk2. aku pun ubah posisi yg lebih relax iaitu dia dok atas aku. bila je aku baring, amoi terus cium mulut aku dan main badan aku. sambil muka stim, dia bukak kancing slack aku. tak sempat aku nak tolak seluar ke bawah, dia terus tekapkan panties dia kat atas konek aku. sambik menekan dia desah, aaaaahhhhh.... aaaaiiiiyaaaahhh....mmmmhhhhh... dah keadaan camtu aku terus angkat punggung aku dan lurutkan seluar dalam aku dengan seluar sekali. pastu amoi tu pulak tanpa disuruh terus angkat kaki tinggi2 dan buang panties dia. bila dah buang dia terus genggam konek aku dan kulum dalam mulut dia. kejap je dia blowjob, dalam 2 minit kot, pastu terus dia pacakkan aku dan dia duduk atas konek aku. masa tu aku rasa kumutan dan air amoi ni meleleh kat telor aku. serentak dgn itu, desahan dia makin kuat. aku agak memang dah penuh btg aku dalam puki amoi ni. dia pun pump sendiri. sambil meraba-raba badan aku. tangan aku pulak, dok syok main tek dia dan ade la dalam 5-10 minit dok camtu tetiba je amoi tu kejang. dia mendongak dan tekan punggung dia rapat kat konek aku. sampai ke hujung la aku rasa. bila dia buat camtu aku pun tetiba rasa nak pancut. biasa la konek. kalu setakat pump biasa je tak rasa la sangat nak pancut. ni dia betul tekan, kemut henjut and at the same time ditambah dengan bunyi nafas dan desahan amoi tu aaaarrrrrggghhhh.....eeeeerggghh....aaaahhhh aku pun terus pancut kat dalam tanpa warning. bila dia rasa aku pancut. dia tekan lagi kuat kemut sampai rapat kedua paha dia atas perut aku. sebaik je habis aksi klimaks 30 saat tu, aku baringkan dia. aku naik atas dia dan dengan konek aku yg separuh tegang (sbb dak kluar air), aku fuck lagi amoi ni. dia yg tadi ghairah gila tetiba jadi cam fun pulak layan konek aku. tapi lepas few second dia cam sedap balik. sambil tersenyum dia kata not bad haaa... lepas tu kitaorg just explore each other sambil bergeli. kiss mulut dan ramas le apa yg patut. sejak dari tu, selalu jugak la aku main dengan dia bile ade peluang. most of the time kitaorg gi cherating. tapi kalau dah tak tahan kat residen resort paka pun jadi. tapi masa check in pakai nama dia la. gi bilik pun lain-lain time. dia gi dulu then tunggu aku datang setengah jam kenudian. kat rumah kedai dia susah sbb bapak dia ada. takut kantoi. tapi ni cerita 6 bulan dulu. sekarang dia dah taknak jadi hamba sex aku. aku pun rasa cam jemu jugak sikit. so terus tak jumpa dah. ade la dekat 3 bulan dah. kepada sesape yg gersang kat area paka/kerteh/dungun, bole la try nasib kat kedai amoi tu. mana tau kan? aku pulak sedang aktif mencari wanita lain. kalau dapat india pun best jugak kan. tap payah cantik pun. janji pompuan kan....

Saturday, 27 August 2011

Jenny

Aktiviti-aktiviti yang serba lasak memang menjadi minat dan kegemaran aku. Ini termasuklah ekspedisi yang mesra alam seperti mendaki gunung, berkayak menjelajah belantara dan sebagainya.
Faktor kos, modal dan masa di bidang ini memanglah tinggi. Itu pasal ramai yang berminat tapi tak upaya melanjutkannya. Tapi aku ni bernasib baik kerana berada di dalam golongan yang berpendapatan lima angka. Pasal kos dan modal taklah menjadi halangan.

Pada hujung tahun lalu aku merancangkan ekspedisi yang berlainan sedikit. Kali ini agak istimewa kerana aku hanya pergi berdua saja. Pasangan aku tu ialah isteri kepada rakan sejawat aku.

Sudah 3 tahun mereka berkahwin tapi masih belum ada anak lagi. Rakan aku tu pula selalu kena bertugas seberang laut. Setiap kali pemergiannya akan memakan masa berminggu minggu. Jadi isternya tu selalulah kesepian. Itu pasal sejak dua tahun yang lalu aku erat menjalinkan hubungan sulit dengan dia.

Jenny Tan nama isteri rakan aku tu. Tinggi lampai dan putih melepak kulitnya. Dia berhidung mancung dan body pulak tu..... mengancam habis !!! Dia berketurunan separuh cina dan separuh Pakistan. Tak siapa yang tahu di mana bapanya berada. Dia ni memang sejak dari kecil lagi telah diasuh di dalam suasana keluarga cina. Jadi ugama pun samalah juga.

Oleh kerana masih berstatus bujang, setiap kali suaminya tiada, aku lah jejaka yang dicarinya. Dia ni memang cantik tapi agak buas dan liar. Pantang saja diajak berpeleseran, dia jarang menolak. Pakaian pulak tu punyalah seksi. Lebih lebih lagi bila berskirt yang singkat lagi sendat. Kalau berpakaian yang agak labuh sekali pun ianya sudah pasti sendat dan berbelah tinggi. Nafsu bujang aku ni manalah boleh tahan pada gelagat liar yang sebegitu rupa.

Selagi suaminya tak balik selagi itulah aku menemani tidurnya. Kadang kadang di tempat aku dan kadang kadang di rumah Jenny. Tapi selalunya kami memang tak sempat balik ke rumah. Buat projek kat hotellah jawabnya.

Pada sebelah pagi hari berkenaan suami Jenny naik flight ke Miami. Dia dijangka berurusan di situ selama 3 minggu. Manakala di sebelah tengahari, aku dan Jenny pula naik flight menuju ke Kalimantan. Aku menjangkakan ekspedisi kami itu akan memakan masa sehingga 10 hari lamanya. Sasaran kami ialah di kawasan terpencil di tengah tengah hutan Kalimantan. Jenny memang tak pernah berekspedisi sebegitu rupa. Tapi dia berkeinginan untuk mencuba minat. Jadi aku pun berikanlah segala sokongan kepada hajatnya itu.

Petang itu juga kami tiba di bandar Pontianak. Sampai di situ kami pun segera menaiki bot tambang yang menuju ke kawasan pendalaman. Menjelang subuh kami pun sampailah ke hujung perjalanan bot berkenaan. Cari punya cari akhirnya berjaya juga aku mendapatkan khidmat seorang pemandu jeep untuk melanjutkan perjalanan.

Dia ni masih bujang dan berusia lewat 20 an'. Berketurunan benggali Indonesia. Dia berkulit serba gelap. Perwatakkanya nampak tidak begitu baik. Ciri ciri penyamun jelas terpapar pada dirinya. Lebih lebih lagi dengan keadaan lenggannya yang penuh bertatu. Ia mungkin sebagai lambang keanggotaan di dalam sebuah kumpulan penjahat.

Walaupun bayaran perkhidmatannya agak tinggi, namun aku tiada banyak pilihan. Terpaksalah aku terima saja. Tapi bila berurusan dengan orang yang sebegini, aku memang berhati hati. Lebih lebih lagi tentang perkara penyerahan wang. Jika kesemua bayaran diserahkan secara tunai, alamat menghilanglah dia nanti. Sebagai pendahaluan aku cuma bayar separuh dulu. Bakinya akan dibereskan setelah selesai tugasnya kelak.

Terbit saja matahari kami pun beredarlah dengan menaiki jeep tersebut. Liku liku perjalanan yang tidak berturap telah terpaksa kami rentasi. Kawasan kawasan yang tersisih dari arus pembangunan terpapar jelas di hadapan mata kepala kami. Setakat itu semuanya bergerak lancar seperti mana yang telah aku rancangkan.

Tapi setelah lebih kurang 50 km perjalanan, keadaan nasib kami mula berubah. Jeep yang kami naiki itu tiba tiba terpaksa berhenti. Ada sebatang balak sebesar dua pemeluk merentangi laluan berkenaan. Aku cuba berfikir samada untuk terus menapak ke hadapan atau pun nak berpatah balik ke belakang.

Tapi sebelum sempat berbuat apa apa, kedudukan kami telah pun dikelilingi oleh sekumpulan lelaki. Mereka ni dari salah satu suku kaum asli di situ. Berkulit serba gelap dan berambut serba kerinting. Pada perhitungan aku ada lebih kurang 30 kesemuanya. Yang paling muda di antara mereka aku anggarkan berusia 20 tahun. Manakala yang tertua pula aku jangka sudah melebihi 50 tahun. Mereka bergerak secara berkaki ayam dengan bersenjatakan lembing dan kayu kayu tajam. Pakaian pula hanyalah diperbuat daripada cebisan daun dan rumput. Itu pun sekadar untuk menutupi batang saja.

Jenny cukup kagum dengan keadaan asli penduduk di situ. Sambil tersenyum mereka melambai lambai ke arahnya. Secara spontan Jenny pun membalas senyum lambai mereka itu. Sejurus kemudian mereka mula berbicara sesama sendiri di dalam bahasa yang aku sendiri tidak fahami. Mereka nampaknya terangguk angguk dan tersenyum. Sambil itu mereka menjeling jeling ke arah Jenny. Dalam pada itu aku perhatikan ada juga yang dah mula mengosok batang sendiri. Mata mereka pula tak putus putus menatap wajah Jenny.

Dari gerak gelagat mereka itu, ternyatalah Jenny yang menjadi tumpuan. Kehadiran aku dan pemandu jeep itu tidak sedikit pun mereka hiraukan. Tapi persoalannya sejauh manakah minat mereka terhadap Jenny? Adakah semata mata kagum pada kecantikkan dan keputihan kulitnya saja? Atau pun masih ada lanjutan hajat yang mereka ingini? Tak berapa lama kemudian, semakin ketaralah jawapan bagi persoalan aku tu.

Aku mula berasa tak sedap hati apabila mereka mula bergerak menghampiri kami. Tapi Jenny nampaknya masih tak sedar akan lambaian bahaya yang sedang dihadapi. Dia seolah olah seronok kerana telah berjaya mencuri perhatian mereka. Malahan Jenny menyambut kedatangan mereka dengan senyuman yang cukup mesra.

Pada hari tu Jenny memakai skirt yang amat singkat lagi sendat. Memang keputihan pehanya itu terserlah untuk menggoda lelaki. Jangankan orang asli yang kuno, pemandu jeep aku tu pun nampak cukup bernafsu melihatkan peha Jenny. Buah dadanya yang berbaka Pakistan itu pulak punyalah tinggi menggunung. Sudah tentu ia juga tak terlepas dari menjadi bahan penarik perhatian.

Jenny menghulukan tangan yang bertujuan untuk berjabat kenal dengan mereka. Tetapi mereka telah menyalah gunakan kesempatan tersebut. Beberapa orang telah menyambut huluran tangan kanan Jenny dengan tangkapan yang amat kemas. Secara spontan pula Jenny menghulukan tangan kirinya. Ia bertujuan untuk membebaskan belenggu pada tangan kanannya itu. Tapi sebaik saja ianya terhulur, tangan itu pula telah di sambar dan dipegang kemas. Maka kedua belah tangan Jenny sudah tidak lagi boleh menjaga keselamatan dirinya. Dia sudah terperangkap dan tidak boleh bergerak dari situ.

Sementara itu datang pula beberapa orang dengan mengacukan gacukan lembing dan kayu tajam. Mereka ni menerpa ke arah aku dan si pemandu jeep. "Lariiiii....!!!" Teriak lantang si pemandu jeep itu. Dengan pantas dia melompat keluar menuju ke arah semak di kaki bukit yang berhampiran. Aku pun apa lagi, bertempiaranlah lari mengikuti arah jejaknya. Keadaan Jenny yang dah tertangkap rapi, tak membolehkan aku berusaha untuk menyelamatkannya.

Pelarian kami tidak diburu oleh mereka. Setibanya kami di suatu tempat yang agak terlindung, maka kami pun bernafas lega. Dari situ aku cuba memerhatikan untung nasib Jenny di tangan mereka. Kedudukan kami yang agak tinggi telah menawarkan pemandangan yang cukup jelas. Segala kejadian yang berlaku di situ dapat aku lihat dengan terperinci.

"Di mana kamu letakkan simpanan wang kamu" Tanya si pemandu jeep itu kepada aku. Bila berekspedisi sebegini, segala dokumen penting aku telah simpan di tempat yang berasingan. Manakala dompet aku pula hanyalah semata mata berisikan wang tunai matawang tempatan. Aku pun membelek belek poket untuk mencapai dompet berkenaan. Namun ia sudah tiada lagi di situ. Berkemungkinan besar dompet aku tu dah tercicir. Aku jadi agak panik. Sambil itu mata aku meninjau ninjau di kawasan yang berhampiran. Namun pencarian aku telah berakhir dengan kehampaan.

Setelah melihatkan gelagat aku yang serba tidak ketentuan, maka dia pun bertanya lagi. ""Eh... Kenapa gawat nih !!!. Mana dompetnya? Bagaimana kamu mahu bayar upahnya? Kalo sudah tidak punya wang, kamu bisa aku tinggalkan di sini saja. Biar mati lagik baik !!!" Dengan keras dia menegakkan pendirian sambil mengugut aku. Aku jadi kebuntuan. Dari cara perwatakannya, memang dia berupaya buat begitu.

Wang rupiah yang bernilai 5 ribu ringgit ada di dalamnya. Ia termasuklah baki upah si pemandu jeep tersebut. Nilainya hanyalah seratus ringgit. Tapi pada ketika itu jangankan seratus, sepuluh ringgit pun aku tak mampu. Di tempat sebegini, cek dan kad kredit bukannya laku. Memang rungsing aku dibuatnya.

"Eh.... Tolonglah saya. Jangan tinggalkan kami di sini." Aku mula memohon belas ihsan darinya. "Bila balik nanti barulah kita bincangkan. Aku boleh bayar dua kali ganda. Kalau kamu tinggalkan kami, kamu tak akan dapat apa apa keuntungan." Perjelas aku lagi. Dalam pada itu aku telah terdesak untuk menawarkan ganjaran yang lebih lumayan.

"Tidak mungkin !!! Kamu sudah tidak punya wang. Bila balik tentu kamu bisa hilang. Jangan ingat aku bodo....!!!. Tempik si pemandu jeep itu. Sejurus kemudian dia pun menyambung lagi. "Aku rasa ada satu saja jalan supaya kamu selamat. Nasib kamu punya cewek yang ayu. Mulai sekarang sehingga lusa dia akan jadi milek aku. Aku berkuasa untuk buat apa saja terhadap cewek mu itu. Jika setuju, kamu boleh ikut aku balik. Jika tidak, tinggallah kamu disini. Itulah saja hitungan yang sedia aku lanjutan. Jadi bagaimana???"

Termenung aku memikirkan peluang tersebut. Memang naya Jenny jika dia terjatuh ke tangan lelaki yang sebegini jahat. Berbagai kedurjanaan boleh dilakukanya terhadap Jenny. Namun ternyata ruang pemilihan aku terlalu sempit. Menawarkan tubuh Jenny adalah lebih baik daripada terus terdampar di situ. "Baiklah. Aku setuju." Jawab aku ringkas.

"Bagus !!! Bijak hitungan itu. Hahahaaaa...!!!" Riang dia ketawa bila mendengarkan persetujuan aku. Setelah beres perbincangan tersebut, maka redalah ketegangan di antara kami. Barulah kami selesa mengambil tempat untuk meninjau keadaan Jenny di bawah sana.

Nampaknya Jenny masih lagi berada di atas jeep. Tangannya dipegang kemas oleh dua orang lelaki tegap. Memang tipis peluang Jenny untuk lepas lari. Tiada lagi senyuman mesra yang terukir di mulutnya. Wajah Jenny nampak cemas dan ketakutan. Sambil itu dia memerhati sekeling seolah olah mengharapkan bantuan dari aku.

Mereka mula bertindak ringan ke atas Jenny. Ada yang mengosok gosok pehanya sambil meneliti kehalusan kulit di situ. Beberapa yang lain pula memicit micit buah dada Jenny. Mereka bagaikan tidak percaya akan ketulinan buah dada yang sebegitu besar. Muka Jenny yang berdahi licin itu juga tak dapat lari dari tumpuan. Pipinya diusap usap lembut. Begitu juga pada kemerahan bibir Jenny. Pendek kata, serata pelusuk kecantikkannya tak terlepas dari sentuhan mereka.

Seperti yang telah aku jangkakan, sikap lembut mereka ternyata tidak bertahan lama. Ini terbukti bila Jenny mula diusung keluar dari jeep itu. Dia dibaringkan di atas kawasan rumput yang berhampiran. Apa lagi, meraunglah jerit pekik yang terbit dari mulut Jenny. Beramai ramai mereka berkerumun menghurungi pembaringan Jenny di situ.

Kehadiran terlalu ramai tubuh lelaki telah membataskan pemandangan aku. Hanya jeritan Jenny saja yang kedengaran. Entah bila pakaian Jenny terlucut, aku sendiri pun tak pasti. Sedar sedar saja Jenny sudah kelihatan berdiri dengan keadaan telanjang bulat. Setiap helai benang telah terpisah dari tubuhnya. Putih melepak sekujur tubuh bogel terpamir jelas buat hidangan semua yang ada di situ.

Aku lihat si pemandu jeep tu pun dah mula mengeluarkan batangnya. Tanpa segan silu dia mula menghayunkan irama lancapan. Sungguh tertarik dia pada kejelitaan Jenny. Lebih lebih lagi bila tubuh itulah juga yang akan menjadi bahan mainannya nanti. Tapi jangankan dia, aku sendiri pun terasa satu macam rangsangan bila melihatkan Jenny digomol sebegitu rupa.

Beberapa orang mula membelek belek buah dada Jenny yang sudah tidak berlapik itu. Ahli ahli yang lain hanya diam memerhatikan tindakkan berkenaan. Jenny tidak upaya menentang kerana tangannya telah pun mereka dipegang kemas. Sepasang buah dada Jenny itu seterusnya dipicit picit. Pada awalnya dengan cara lembut. Tapi lama kelamaan ia menjadi bertambah kasar.

Jenny menggelupur kesakitan apabila sepasang putingnya pula dijadikan sasaran. Dengan rakus ia ditarik dan dipulas pulas. Mereka nampaknya cukup geram pada sepasang puting yang serba kemerahan itu. Aku sendiri dapat melihat bagaimana hampir nak terputus puting Jenny dikerjakan. Jenny meronta ronta macam orang hilang akal. Sebegitulah daya usahanya untuk menyelamatkan puting tersebut dari terus disakiti.

Tapi segala usaha Jenny ternyata sia sia. Buah dadanya terlalu besar untuk menghindarkan sentuhan. Semakin lama semakin banyak pula tangan yang menjari di situ. Akhirnya Jenny terpaksa mengalah. Palitan kesakitan itu dibiarkannya dengan dada yang berbuka luas.

Tak beberapa lama kemudian Jenny dibaringkan semula di atas rumput. Dua orang ditugaskan untuk menekan tangannya ke tanah. Dua lagi pula ditugaskan berdiri sambil menarik kaki Jenny ke arah yang bertentangan. Maka terbaringlah dia di situ dengan kangkang yang terbuka luas.

Beberapa orang ahli kumpulan nampaknya dah bersedia dengan batang yang cukup keras. Salah seorang dari mereka mula bercelapak di celah kangkang Jenny. Batang yang hitam melegam itu pun menyelinaplah masuk ke dalam setampuk pantat yang serba memutih.

"Tolooooong.... Sakiiiiittt......!!!! Toloooooong....!!!" Begitu nyaring laungan Jenny meminta bantuan. Masa tu mungkin pantatnya masih kering dan belum bersedia. Itu pasal dia meraung kesakitan bila di sedemikian rupa. Tak lama kemudian kedengaran pula berdenggu denggu suara tangisan Jenny. Namum si lelaki hitam itu tetap keras menunggangi kemaraan nafsunya. Pantat Jenny yang putih melepak itu terus menerus dibajaknya tanpa sebarang belas kasihan.

Hampir lima minit barulah selesai penangan seksual lelaki itu. Namun hanya beberapa saat saja pantat Jenny mampu bebas dari sumbatan batang. Beberapa detik kemudian masuk pula batang si lelaki lain. Tapi kali ni Jenny dah tak meraung lagi. Mungkin sebab air mani lelaki yang awal tadi telah melicinkan lubangnya. Jadi tak lah sepedih yang mula mula tadi. Atau pun mungkin dia sendiri yang dah terasa sedap diperlakukan sebegitu rupa? Entahlah....!!! Nafsu si Jenny tu memang buas dan sukar untuk diramalkan.

Seorang demi seorang bercelapak untuk menutuh pantat Jenny. Yang belum berpeluang nampaknya cukup resah menantikan giliran. Mana tidaknya. Batang masing masing dah lama terpacak keras. Tubuh si Jenny tu pula bukan main merangsang nafsu. Sambil menanti, sambil mengosok batang sendiri. Begitulah keadaan mereka. Dengan penuh geram, tubuh yang bakal dihenjut itu diperhatikan. Demikianlah bersileh gantinya sumbatan satu demi satu batang mereka ke dalam pantat Jenny.

Setelah lebih 2 jam berlalu, Jenny kelihatan amat lemah dan keletihan. Matanya kuyu dan separuh pejam. Hampir kesemua mereka telah berjaya meledakan nafsu ke dalam pantat Jenny. Pancutan air mani yang masuk itu memang dah tak terhitung banyaknya. Sekitar pangkal pehanya dah penuh berlumuran dengan keputihan cecair pekat.

Pada ketika itu hanya tinggal seorang saja lagi yang belum memuaskan nafsu terhadap Jenny. Dia merupakan orang paling tua di dalam kumpulan berkenaan. Agaknya dia ni lah yang juga bergelar sebagai ketua. Aku yakin bahawa dia pun tak akan melepaskan peluang untuk menikmati tubuh Jenny. Beberapa ketika kemudian keyakinan aku tu ternyata tepat.

Dia bergerak ke arah kangkang Jenny. Sambil itulah juga batangnya dikeluarkan. Ia kelihatan terpacak keras. Berkilat kilat pancaran kehitaman batang tersebut. Memang besar dan memang panjang. Kedua dua lelaki yang memegang kaki Jenny mula melanjutkan tugas mereka. Kaki tersebut di tarik ke arah kepala kepala Jenny. Dengan keadaan sebegitu, bontot Jenny ternaik tinggi menghala ke langit.

Tersembullah segala gala yang ada di celah kangkang Jenny. Bibir pantat Jenny dah nampak merah membengkak. Mungkin kerana penangan menjadi bahan kenduri seks. Salutan air mani tak perlu ceritalah bukan main banyaknya. Lubang bontot Jenny yang masih dara itu pun dapat dilihat dengan teramat nyata. Si ketua pun mulalah bercelapak di celah kangkang si mangsa. Sambil itu dia mengacukan hala tuju batang berkenaan.

Dari cara gelagatnya aku sudah dapat membaca akan tempat yang bakal dibajak oleh batang tersebut. Rupa rupanya dia ni berhajatkan lubang bontot Jenny yang masih dara tu. Keadaan Jenny yang serba keletihan telah membataskan pemerhatiannya. Dia langsung tak sedar akan berbezaan hasrat si ketua itu. Jenny hanya diam terbaring sambil menantikan lubang pantatnya disumbat buat kali yang terakhir.

Tapi nyata penantian tersebut tidak kesampaian. Lubang pantat yang bersedia tapi lubung bontot pula yang kena. Begitulah kejutan yang menimpa Jenny. Kedudukan bontot Jenny itu memang sudah cukup cantik bagi tujuan meliwat. Kepala batang berkenaan cukup mudah memaksakan tempat ke dalam dubur Jenny. Bila kepala dah masuk maka dia pun mulalah melakukan satu hentakkan padu. Seluruh kepanjangan batang hitam itu tiba tiba tenggelam ke dalam lubang berkenaan.

"Ahhhhh..... !!! Cukuuuuup......!!! Arrrrhhhhh.....!!!" Tiba tiba kesegaran Jenny kembali pulih dengan berjerit pekik yang serba lantang. Mana tidaknya. Secara tak semena mena seluruh lubang bontot Jenny bagaikan dihurungi sengatan yang amat berbisa. Kepalanya mengelupur tak tentu arah seperti perempuan beranak songsang. Tindak balas Jenny yang sebegitu rupa jelas membayangkan kesakitannya yang amat sangat. Pemecahan dara pada lubang bontotnya itu telah dilakukan dengan cara yang sungguh ganas. Jenny benar benar terperanjat dengan penangan yang sedemikian rupa.

Si ketua itu tersenyum gembira bila menyedari bahawa lubang bontot si mangsanya masih lagi dara. Keseronokkan di mukanya tak ubah seperti pucuk dicita ulam mendatang. Mungkin dia sendiri tak menyangka akan se istimewa itu rezekinya. Maklumlah, tau tau saja sudah dapat lubang bontot yang masih dara. Lebih lebih lagi bila dapat yang cantik dan putih macam si Jenny tu.

Jawabnya memang teruklah Jenny kena liwat dengan si tua itu. Selagi belum puas selagi itulah lubang bontot Jenny dikerjakan. Terus menerus si ketua itu mengusahakan lubang bontot si putih melepak. Begitu tinggi luapan nafsunya menutuh bontot yang baru saja dipecahkan dara. Tidak sedikit pun dia menghiraukan jerit tanggis si Jenny yang dilanda kesakitan. Malahan semakin seronok pula batangnya menyodok kesendatan yang di luar jangkaan itu.

Jenny telah diliwat di dalam jangkamasa yang agak lama. Lambat sungguh lelaki terakhir itu tiba ke kemuncak kepuasan. Ia berkemungkinan disebabkan oleh faktor usianya yang agak lanjut. Walau pun lambat, tapi batang si tua itu tetap keras terpacak.

Di dalam keadaan yang sebegitu rupa, Jennylah yang paling sengsara. Ia bermakna lebih lamalah dia terpaksa menanggung lubang bontot yang serba kesakitan. Setelah hampir dua puluh minit barulah puas si ketua itu. Di antara mereka semua, batang dialah yang paling lama menikmati tubuh Jenny. Setelah berpuas hati, mereka pun beredar dari situ dan meninggalkan Jenny keseorangan.

Bila keadaan dah cukup selamat aku pun turunlah untuk mendapatkan Jenny. Tanpa berlengah, aku memperjelaskan tentang peminjaman tubuhnya kepada si pemandu jeep itu. Pada mulanya dia nampak menentang. Tapi bila diperbandingkan dengan opsyen yang sebaliknya, barulah dia akur pada keputusan tersebut. Maka aku pun serahkanlah Jenny ke tangan si bengali itu.

Bukan main gembira lagi lelaki itu menyambut penyerahan tersebut. Pinggang Jenny terus dirangkulnya. Bontot wanita yang masih berbogel itu diusap usap lembut. Kemerkaran sepasang buah dada Jenny itu di perah perah oleh tangan kanannya. Kemerahan bibir wanita anggun itu pula diserangi ciuman yang bertubi tubi.

"Kamu nih perempuan yang luar biasa cantiknya. Kulit mu putih dan lembut. Lentik pinggul mu ini amat istimewa keterlaluannya. Memang berteriaklah para jantan ingin bernafsukan tubuh yang sebegini sempurna. Bisa untung besar aku kali nih !!!" Begitulah barisan kata katanya sambil disulami kucupan demi kucupan ke serata muka Jenny.

Sehelai kain batik lepas yang agak baru diberikan kepada Jenny untuk dipakai. Dia sendiri yang bantu menyalutkannya ke tubuh Jenny. Ia disalutkan sekadar cukup untuk menutupi puting buah dada Jenny. Kemerkaran yang di atasnya itu tertonjol dengan amat ketara. Manakala di bawah pula ianya tercercah pada paras lutut Jenny. Dengan cukup sendat dan kemas dia menyalutkan kain batik berkenaan pada tubuh Jenny.

Rambut Jenny yang berparas bahu itu mula diusik usik oleh lelaki itu. Sebagai wanita kota yang lincah, rambut Jenny memang sentiasa di set dengan warna perang. Rupanya tak ubah macam wanita Eropah. Di samping menyisir, lelaki itu mula mendandan rambut Jenny. Lama kelamaan dia telah berjaya membentuk sanggul yang bertahta indah di atas kepala Jenny. Bahu serta tengkok Jenny yang putih melepak itu terserlah dengan sejelas jelasnya.

Aku kira memang si bengali ni pakar di bidang menyerlahkan kecantikan perempuan. Cara dia mengadun pakaian dan rambut Jenny jelas membuktikan kemampuannya. Paras kejelitaan tubuh Jenny cukup nyata terserlah melalui salutan pakaian berkenaan. Tapi aku kira bahagian yang paling menjolok mata ialah pada bontot Jenny yang serba melentik. Memang betul kata si bengali itu tadi. Memang luar biasa melentiknya penonjolan pada bontot Jenny.

Berpakaian seksi yang serba moden bukanlah asing bagi Jenny. Namun keseksian corak tradisional jelas menampakkan kelainannya. Aku akui memang ayu Jenny bila berpakaian sebegitu. Keras batang aku dibuatnya. Masa tu teringin sangat aku nak selak kain Jenny dan meyelitkan batang ke dalam pantatnya. Tapi apa kan daya, tubuh Jenny bukannya lagi milek aku. Aku cuma berupaya melihat sambil menelan air liur.

Setelah siap segalanya kami pun memulakan perjalanan balik ke kampung yang awal tadi. Lebih kurang dua kilometer lagi nak tiba, aku diarahkan turun dari kenderaan tersebut. Lelaki itu menyerahkan kunci rumahnya pada aku. Dia juga memberikan sekeping wang yang bersamaan nilai 50 ringgit. Ianya buat menyara perbelanjaan aku di sepanjang ketiadaannya. Katanya wang yang sebanyak itu sudah cukup mewah untuk hidup di situ selama setengah bulan.

Setelah itu dia pun terus memecutkan kenderaan dan meninggalkan aku keseorangan. Dengan wajah yang serba risau Jenny menoleh ke arah aku. Entahlah sama ada dia risaukan tentang nasib aku atau pun tentang dirinya sendiri. Aku memang tak berapa sedap hati untuk melepaskan Jenny, tapi aku sudah tiada pilihan lain.

Kenderaan yang membawa si jelita bernama Jenny telah hilang dari pandangan aku. Ketika itulah aku mula tertanya tanya. Kenapa si bengali itu beriya iya sungguh untuk memperhiasi tubuh Jenny? Apakah tujuan yang tersirat di sebalik daya usaha tersebut? Kenapa penting sangat untuk menyerlahkan kejelitaan Jenny dengan berpakaian yang sebegitu mengancam? Kepada siapakah itu semua akan dipertontonkan nanti? Sebegitulah bentuk persoalan yang berlegaran di dalam kepala aku.

Jika sekadar untuk bersedap sedap bersama Jenny, tak perlu dia terlalu bersusah payah seteruk itu. Sebab itulah aku cukup pasti dia mempunyai tujuan lain terhadap Jenny. Mungkin sesuatu yang bercirikan keuntungan berbentuk wang. Aku mula teringatkan potongan kata kata lelaki itu tadi. "Memang berteriaklah para jantan ingin bernafsukan tubuh yang sebegini sempurna. Bisa untung besar aku kali nih !!!"

Bila difahamkan dari maksud ayat tersebut, maka kemungkinan aku tadi mula menjadi kepastian. Namun sambil berjalan aku masih mampu mengorak senyum. Aku rasa kali ni baru kena buku dengan ruas. Jenny tu terlampau buas dan lincah. Dahlah dia cantik, pakaian pulak tu cukup menjolok mata. Ramai lelaki yang telah tersiksa kerananya. Bila kena jual macam ni, memang padan muka si Jenny tu.

Terperangkap

Sabar lah! Sabar aku datang ni!" kata Bilal Dollah. Pintu kayu rumah buruknya masih diketuk. "Ye lah! aku datang ni." Bilal melihat jam di dinding. 'apa le hal nye malam2 begini! mesti Masrol dan Jamil tu.

"Sapa tu bang?" tanya Yong, isterinya.

"Kau tidur lah balik." Bilal menyelimutkan isteri barunya, Yong, yang tidur
separuh bogel tu. Mereka baru bernikah kurang setahun. Yong memang suka tidur pakai kain batek saja, kalau dah lama tidur, terselak lah kain bateknya tu. Terburai di atas.... selambak buah dada Yong... terselak di peha... nampak cipap nya... Ketukan semakin keras dan pantas. Hmm.. celaka betul budak2 ni!

Bilal membuka pintu. "Tok! Tok!"

"Ye! Ape ke hal nye kau orang berdua ni.??? Malam2 begini ganggu aku ni?" Memang betul tekaan bilal. Masrol dan Jamil - nampak cemas dan termenggah menggah.

"Tok bilal! mari lah ikut kita orang! Kita tangkap si orang puteh tu. Dia buat
tak senonoh tok! "

"Dengan sapa?" Dollah duduk di mata tangga teratas. Budak2 tu di bawah lagi. Motor cubcai mereka berdegup degup bunyi enjinnya.

"sapa lagi? Doktor Hafiz lah Tok!" Doktor Hafiz baru setahun di tempatkan di kampung tu. Posting pertama doktor muda adalah di kawasan pedalaman dan luar bandar, seperti di Kampung Ulu Bunga ni. Ulu Bunga, nama dari sungai yang mengalir di kampung ni. Jauh dari bandar besar - yang terdekat Kuala Lipis. Jauh pulak tu! Doktor ni hanya di klinik desa ni, seminggu dalam sebulan saja.

Minggu2 lain dia akan ke kampung2 lain pulak dalam daerah Lipis ni. tapi sejak adanya Gina ahli US Peace Corp ni, dua lama pulak di Kg Ulu Bunga... kadang2 sampai 10 hari di sini... dan selalunya doktor Hafiz akan ke kg2 lain... dua tigaminggu baru balik ke mari... tapi sejak ada Gina... empat lima hari dia dah muncul semula !!!

"Kau biar betul Masrol!" Dollah bertanya.

"Betul Tok! Kami nampak sendiri tadi! baru setengah jam tadi dia masuk ke dalam

rumah si Gina omputeh tu." tambah Jamil. "Mari lah Tok! Kita pergi tangkap!"

"Kita kena cari empat orang saksi." kata bilal.

"Kita bertiga ni?" kata Masrol.

"Eh! tak boleh! Kita kena cari orang2 macam Imam Kassim, imam kita tu...! Kena

lah cari orang2 yang nampak alim dan beriman." kata bilal.

"Tok pun boleh lah!" masrol mengangguk angguk atas cadangan Jamil tu.

"Aku ni bilal surau je.... tak boleh lah! tak alim pun!" tegas si Dollah. Memang

dia baru jadi bilal sejak nikah dengan Yong. Dulu dia pun 'sesat' juga macam

budak2 muda kampung tu... selalu je terbabas! Berjudi lah. Mengintai lah! Itu dulu dulu!

"Alah Tok boleh lah... kita kena cepat Tok, kalau tak doktor tu balik nanti!" Masrol tegas memberi alasan supaya orang tua 55 tahun tu ikut sama menangkap doktor hafiz. Dia memang benci akan doktor tu. Buah hatinya Ayu pun dah mula jatuh hati dengan doktor tu sejak dia datang ke kampung tu. Begitu juga dengan jamil, gf nya si Norita dah jatuh hati juga dengan si Hafiz.

"Yelah! Baik lah!" Bilal mencapai bajunya dan mengikat kain dan naik membonceng dengan si Masrol.

Rumah yang di sewa Gina tak lah begitu jauh. Tapi ia nya jauh dari jalan. Rumah kecik saja, sebab di Kg tu mmg tak ada pun rumah sewa. Ia sebuah rumah di kebun, cukup utk 2 , 3 org penghuni saja. "Tu... kan kereta doktor tu...tepi rumah minah tu!" kata Jamil pada Pak Dollah. Mereka tinggalkan motor mereka agak jauh sikit dari rumah Gina. dan mereka jalan dengan hati2.

Gina dan Hafiz baru saja balik dari makan di kedai makan tepi sungai. Gina dihantar pulang dan oleh kerana mereka dah horny sangat, apabila masuk saja ke dalam rumah sewa itu, Gina yang mula membuat langkah pertama. hafiz ditariknya dan mereka berkucupan. "Ohhh doctor... I want you tonite please...I hv not had a cock in weeks doc! Please fuck me!" hafiz yang juga suka akan Gina tak membuang masa. Pertama sekali baju Gina ditariknya ke atas dan buah dada besar Gina ditargetnya dulu. Dia tak pernah melihat buah dada omputeh... melayu, Cina ada lah, semasa dia di medical kolej dulu...seorang nurse melayu dan seorang lagi rakan kolej nya...Doreen.

"Suck my nipples Hafiz...please..." Hafiz pun menghisap puting pink Gina. Gina mengerang dengan Hafiz memerah dan meramas, sambil menghisap puting tegang Gina. Dia beralih alih , dari puting buah dada kiri sekeejap, kemudian ke kanan pula. Semakin tegang buah dada dan puting Gina dibuatnya. Gina pula tak henti henti mengeloh. Tangan Gina meramas ramas pula rambut hafiz.

"Jangan bising...ada ke lubang? Nampaknya tingkap tertutup tu..." kata Dollah.

"Ada Tok!" sama2 Masrol dan Jamil menjawab. Masing2 memandang satu sama lain. Masrol ada lubangnya dan Jamil juga tahu ada lubang lan. Mereka menunjuk ke arah yang berlainan. Dollah mengeleng ngeleng kepalanya. Mereka ni ada lubang mengendap masing2 ni! kata hati Dollah.

"Yang ni Tok....sini ada." kata Masrol. Di lubang itu lah dia selalu menghendap dan mengintai Gina dua tiga hari dulu.

"Kau ni macam tahu je ada lubang kat situ...!" kata Dollah. Mereka bertiga perlahan lahan menuju ke lubang di dinding rumah kayu tu. Masrol dahul mengambil tempat. Jamil dah ke lubang yang dibuat nya dulu.

"Omputeh tu tengah duduk Tok, dan pakai baju je. Doktor di celah kangkangnya...putih peha dia Tok!" Masrol berbisik kepada Dollah.

Dollah tak sabar sabar nak mengambil tempat pada lubang itu. "Ehhh Rol! Biar aku tengok pulak." Dollah mengintai. Memang benar kata

Dollah tak sabar sabar nak mengambil tempat pada lubang itu. "Ehhh Rol! Biar aku tengok pulak." Dollah mengintai. Memang benar kata Masrol. Peha GIna yang muda itu memang putih melepak....

Hafiz masih lagi menyonyot puting Gina. Gina mengerang. Keras batang Dollah bila mendengar erangan Gina, gadis omputeh tu.... maklum je lah bukan senang nak dapat tengok benda2 ni 'live'. Jamal pulak dah mula meramas ramas batang nya yang juga dah keras, walaupun sudut yang tempat dia mengendap itu hanya nampak belakang Gina. "Suck me doctor...ohhh!!! Like that!!!" suara Gina memang sexy dan membuat mereka bertiga itu alpa sebentar.

"Ehh! Pak Dollah, bagi lah saya pulak!" bisik Masrol keras.

"nanti lah dulu... kau budak2 lagi... biar orang tua tengok dulu!" Dollah tak mahu memberi Masrol peluang. "haisyy!! Baik aku cari lubang lainlah!" kata Masrol dalam hati. Dia tak mahu ketinggalan sesaat pun babak babak menarik minah mat salleh tu dengan doktor Melayu tu. Dia nak tengok batang Melayu berwarna coklat gelap tu masuk ke dalam pantat putih si Gina. sesuatu yang belum pernah dilihatnya...

Masrol ke bahagian depan rumah sewa Gina. Mencarai cari, tercari cari.... adegan di dalam semakin panas.... Gina membuka bajunya... dan kemudian bra nya pula. Jatuh saja bra itu ke lantai, Dollah mula meraba batangnya. 'besarnya buah dada kau cik Gina....hehehehe" keluar suara Dollah tanpa disedarinya. Tangannya menggenggam batangnya yang dah bertambah keras... baru sejam dua tadi dia dah terpancut di dalam lubang Yong, isterinya... kini dah terasa nak mengalami klimaks lagi.

Gina dan hafiz berdiri sama dan doktor muda itu berhenti menghisap....tapi tangannya masih di buah dada besar Gina...meramas ramas buah dada yang berbuai buai itu. "Besarnya...alamak! doktor ni tengok je...ramaslah doktor ...ramas lah lagi..." bisik hati Jamal yang dah mula menggosok gosok batangnya.

"Bagi aku tengok jap Mal!" bisik Masrol dari belakangnya. "Isyyy! Tunggu lah... aku ni tua dari kau. Kau tunggu lah dulu, biar yang tua tengok." Jamal menoleh pada Masrol seketika saja untuk memjawab. Tak sabar dia nak menonton adegan
panas Gina dgn Dr. Hafiz.

Masrol bertambah berang. Dia yang mula mula dtg ke situ tadi, yg mula mula nampak doktor tu datang dan masuk ke rumah sewa tu...kini dia tak dapat tengok. 'aku kena cari lubang lain ni! nanti aku miss babak yang sedap2' kata Masrol.

Di dalam adegan memang bertambah panas, Gina dah menanggalkan seluar si doktor, maka keluar lah batang Melayu yang megah (pada si doktor tu)... dengan kepala takok botak... "Ohhh my! impressive dick doc! ...I love cut ones, hehehe!" kata Gina. yang mengendap tak berapa paham sangat kata2 Gina.... tapi tahu lah yang gadis amerika tu suka batang melayu tu! Mereka berkucupan lagi dan doktor duduk di atas meja makan/tulis.... dengan batang nya tegak, Gina pula dengan pantas menghisap dengan engolom dulu kepala takok di depannya itu. "Hmmm...smooth hmmm..." kata Gina.

"Ohhh Ms Gina... Ohhh!!!!" mengeloh doktor Hafiz dibuat Gina. Gina menjilat sekeliling kepala takok hafiz. "Hmm...you have a great dick, doc! I am sucking ur cock so dont call me Miss Gina, please...hehehe!!!" Kata Gina sambil tersenyum dan memberi doktor muda itu satu gelingan manja.

"You suck dicks very well Gina...and I love it....aghhhh!!!" jawab Hafiz dan mengerang bila kepala takoknya dikolom semula.

"Apa dia buat tu Jamil?" tanya Masrol yang masih belum dapat menlihat apa2 pun.

"Si Gina tu tengah hisap batang doktor tu lah.... tak berapa nampak lah, kena tunggu dia orang ubah posisi lah...!" jawab jamil berbisik.

Sementara itu kain Dollah dah terlondeh...dia dah mula memainkan batangnya...melancap. Oleh kerana terlalu fokus hingga kan beberapa ekor nyamuk menggigit bontotnya tidak dirasai orang tua tu. 'Ohhh omputer ni pandai hisap batang... Hai...nasib aku lah... Yong tak berapa pandai lah hisap!' kata hatinya. 'dikolom dan dijilatnya semuanya....dari kepala takok tu sampai ke buah sekali... haisyyy!!! kalau aku dapat si minah mat salleh ni memang aku suruh dia hisap aku punya ni...' situa tu terus memainkan batangnya dengan laju sekali.

"Bagi lah aku pulak, Jamil!" bisik si Masrol kat telinganya...

"Ye lah...nah! Kejap je tau?" batang Jamil dah keras sangat dah. tak pernah dia rasa sekeras begini semenjak si Nurul digomolnya masa tengok wayang masa lepas SPM dulu.

Hafiz dah terasa nak terpancut dihisap Gina. Dia mengangkat Gina dan mereka kiss. Dilucutkannya panties Gina... Gina kini menghadap lubang si Masrol mengehndap. Ohhh!!! sexy nya minah ni Jamil!!! Bulu kat cipap dia sikit je..." bisik si Masrol. Hafiz terhenti sebentar, dia se akan akan merasakan ada orang mengintai mereka... macam terdengar suara pulak... "Come on doc....fuck me! Now.." kata kata Gina itu mengalih pandangannya semula ke Gina yang telah bogel itu.
"Go lie down on the mattress... you want my cock now?" tanya Hafiz.
"Ohh doctor, I have been waiting for this...Hmmm!!!" kata Gina sambil dia melangkah ke belakang dan baring... perlahan lahan.

"Bagi aku pulak lah! " jamil menarik kolar baju Masrol. Masrol hilang balancenya... dan terjatuh. 'ketang!' bunyi Masrol terjatuh dan tertolak sebatang cangkul yang berada di sebelah mereka itu.

"Syyy!!!" Hafiz berhenti seketika. Dia cuba mendengar... keadaan senyap sunyi seketika. Jamil danMasrol berhenti dan berdiri diam..... begitu juga si Masrol yang dah terduduk...dia juga diam.

"Apa pulak tu?" kata Dollah dalam hatinya. "Kenapa berhenti? Ini mesti budak2 berdua tu... dah buat bising ke?" dia berkata dalam hati, matanya masih lagi ditekapkan ke dinding depan tu, 'minah tu dah baring terkangkang dah... jangan lah berhenti...doktor?' kata hatinya lagi. Tiba tiba masa tu lah dia dengan tak sengaja secara automatis menampar bontotnya. 'smack!' Celaka nyamuk ni!

Hafiz dan Gina terdengar tamparan itu. Mereka terdiam sebentar. hafiz menoleh ke depan. Jarinya terus ke bibir. Batangnya mula kendor. hafiz dan Gina diam sebentar. Hanya ada bunyi cengkerik dan geseran daun2 kering ditiup angin.

Masrol , padda masa tu dah mula kembali ke lubang di dinding tu semula... 'Alamak! si tua tu buat bising lah...' bisik Jamil pada Masrol.

Dia memberi isyarat supaya masrol jangan buat bising.

"What is it doc?" tanya Gina perlahan.

"I dont know... I think there is someone outside..." jawab Gina, tetapi semuanya dah reda dan senyap masa tu. masrol dan Jamil diam. Pak Dollah juga diam, tapi tangannya menggaru kesan kesan bintat gigitannyamuk di bontot berkedutnya itu.

"Come here doc! Its nothing. Its quiet..." kata Gina. Telinga nya tak sesensitif Hafiz yang dah biasa dengan bunyi2 malam di situ. "Ohh baby... your cock is getting limp...." Gina mencapai dan membelai batang hafiz yang dah mula kendor...

Ketika itu lah konsentrasi Hafiz kemabli kepada minah mat salleh dah bogel menanti batang Melayunya itu. batangnya kembali keras.... "Ooo Its getting hard doc...I like...come to me doc!" kata Gina manja. Minah mat salleh tu pun baring dan mengangkang...

"Ohhh dia mengangkang menghadap sana pulak! " kata Dollah perlahan pada dirinya sendiri. Menyumpah dia.

"Pantat dia bersih putih lah Rol!" bisik Jamil... matanya fokus ke arah lubang pantat Gina.

Tiba2 pandangannya dihalang oleh tubuh Hafiz. 'Ceh! Celaka punya doktor ni...dia tutup pulak pandangan aku! Dah taknampak lah...' bisik Jamil.

"bagi aku tengok lak!"

"Tunggu lah dulu, dia dah nak masuk dah tu!" bisik Jamil tegas. Dia tak nampak batang Melayu tu masuk ke dalam pantat minah mat salleh tu... tapi muka Gina dia nampak jelas... Gina tersenyum saja...tiba2 wajah Gina berubah danmulutnya melopong. 'Nak masuk dah tu...mesti kepala takok doktor tu dah cecah bibir pantatnya...dia dah melopong menarik nafas tu....' kata hati Jamil. batangnya keras betul....air mazinya dah mula meleleh keluar.

"Ohhh!!! It feels so goooooddd!!!" Gina mengerang sebaik saja kepala takok Hafiz melepasi bibir pantatnya.

"Your pussy is sure hot ! baby!" hafiz membongkok dan menolak batangnya masuk perlahan lahan. Panasnya pussy minah salleh ni...fikir si Hafiz sambil dia menolak masuk selebih batangnya itu ke dalam pantat Gina. tangannya meramas ramas buah dada Gina yang menggunung itu.

"Ooo!! masuk dah... Dah masukkk!!" kata Dollah perlahan-lahan. Batangnya keras tak tahan.....

ollah tak tahan lalu menlancap lagi. Begitu juga si Jamil. tapi si Masrol merasa amat frust tak dapat melihat apa yang berlaku. dari pergerakan Jamil dan batangnya , dah pasti doktor hafiz sedang memantat si minah salleh tu!

hafiz pun menolak terus ke dalam...dan membuat Gina mengerang panjang. "Ohhh!!!! Sooo gooodddd!!! " suara Gina kuat, dan boleh didengar oleh Masrol yang jauh dari dinding.

'jamil! Bagi aku pulak lah! Sekejap je... kau ni!" kata Masrol. Batangnya tadi yang lembik dah keras.

"Tunggu lah kejap lagi... belum masuklah!' kata Jamil.

"Tu suara si Gina tu ...mengerang tu.. mesti dah masuk ni!" kata Masrol. Dia tak sabar lalu menolak keras si Jamil ke tepi. Jamil jatuh dan baldi pula yang jatuh dan 'adoi!' suara jamil kuat!

kali ini hafiz dan Gina terdengar suara itu. Mereka berhenti. Batang hafiz baru masuk 3 - 4 kali.... mereka terhenti. Dan terdengar lagi suara Jamil.

"Celaka kau Masrol!"

Dollah terhenti. "celaka budak2 ni!" Dia kebelakang dan mengikat kainnya. Kendor batangnya . Begitu juga si Jamil dan masrol, batang mereka kembali kendor.

Di dalam, Hafiz mencapai seluarnya, Gina binkas bangun dan mencapai baju di atas kerusi. Mereka dengan pantas memakai pakaian... "Someone is outside...' bisik hafiz - tegas nada suaranya.

Dollah menolak pintu kayu depan. "Hoi! Bukak pintyu ni cepat!" kata Dollah. Diamengetuk dan menolak. Bergegar pintu kayu itu. Oleh kerana ianya hanya berkunci dengan ensel di belah atas, kera digegar, ensel itu terjatuh dan Dollah berjaya membuka pintu itu.

"Eh! ak Dollah dah buka pintu lah!" kata Masrol yang mengendap. jamil bangun dan berlari ke pintu depan. pak Dollahmasa tu dah berdepan dengan Hafiz yang dah berseluar tetapi masih menyarung baju. Gina pula melutut dan hanya sempat memakai t shirtnya.

"Eh? Apa ni?" tanya Hafiz....terkjetar ketar sedikit.

"Ohhh!!! Ini kerja kau ye!" Jerit si Dollah. Matanya beralih ke Gina yang separuh bogel. Hanya ber t shirt dan pehanya terdedah. "Kau buat tak senonoh ye!"

Masrol berlari masuk. Dollah dan jamil dah pun berada berdiri di depan Gina... dan Hafiz. Gina bangun perlahan lahan danmendakap Hafiz dari belakang, nak berlindung.

"Pak Dollah? jamil? Kau orang tak boleh buat begini tahu?"

"Kami nak tangkaop kau! " kata Dollah.

"Nak tangkap kenapa? Pak Dollah dan dua orang bodoh ni yang menceroboh!" jawab Hafiz. "What is happening dic?' bisik Gina pada telinga Hafiz. 'Syyy!!! wait!" jawab Hafiz prlahan.

"kami nak tanbgkap kau berkhalwat lah, bodoh doktor ni!" kata Jamil.

"Eh? Kan kena 4 orang baru boleh tangkap khalwat.! Empat saksi! mana seorang lagi!" herdik si Hafiz.

'Eh? Ye tak ye juga' kata hati Dollah. 'si Jamil ni aku suruh cari seorang lagi dia tak nak!' celaka punya budak! kata hatinya lagi.

jamil menyampuk, "Tak apa! Tiga ke! Empat ke! Kami nampak tadi yang doktor melakukan tak senonoh dengan Gina ni!" Jamil menunjuk pada Gina. Gina merapatkan tubuhnya pada doktor muda itu.

"Itu buktinya? hahahaha!!!" ketawa Hafiz.

"Eh? Kau ketawa!" kata Masrol. "Tu pompuan tu, tak pakai seluar tu! Itu bukti juga!" Dia mengeluarkan handfonnya. Dia nak ambil gambar. tadi tak seorang pun yang teringat nak ambil gambar... ketigatiga mereka itu lebih ghairah nak menintai sex show free!

"Ohh sexy nya si Gina ni Pak Dollah!" kata jamil. Dia melangkah ke arah Gina dan Hafiz. tangannya mencapai muka Gina.

Hafiz menepis tangan jamil. jamil naik berang. Gina beralih danlari ke pintu dapur. Masrol bergerak dan memegang Gina. Gina meronta ronta. Jamil menolak Hafiz ...dia terjatuh dan "Ohhh Nooo!! Please dont!" suara Gina membuat Jamil terhenti dan menoleh ke arah Gina. Si Masrol sedang memeluknya dari belakang. Naik baju T Gina. pak Dollah ternganga bila ternampak pantat minah mat salleh tu! Jamil juag terhenti.

Pak Dollah terus pergi ke arah Gina. Dia memang dah tak tahan dah. Dia terus mencekup pantat Gina. Hafiz tiba tiba sedar yang dia bukan lagi menjadi tumpuan. Masa utk memboloskan diri! hafiz perlahan lahan merangkak ke pintu. Tiga org gila seks tadi dah mula mengerumuni Gina.

"Ohhh!!! No please dont!!! Dont touch me there!!!" Gina menjerit.

hafiz dengan pantas merangkak keluar. Gina masih lagi digomol oleh tigaorang tadi. Buah dadanya diramas raba oleh Jamil dan Masrol. Pak Dollah pula tengah asyik membelai pantat Gina.

hafiz menjerit dari luar, "hang on! I wll get help!" jerit Hafiz dari luar rumah. Pak Dollah menoleh ke arah suara Hafiz. "hafiz dah cabut!" kata Pak Dollah. Jamil dan Masrol masih menggomol buah dada Gina... Gina mengerang. "Ohhhh!!!" dan pak Dollah mengarahkan si Jamil mengejar Hafiz.

"Alaaaa... biarkan si doktor tu lari!" kata si Jamil dan sibuk menraik ke atas baju t Gina. "Kalau Pak Dollah nak kejar dia dalam gelap tu...pergi lah!" kata Jamil yang dah hilang kawalan....

"Ohhh!!! " Gina mengerang lagi. Fokus Pak Dollah beralih.... batangnya dah kembali keras mendengar kelohan Gina dan melihat pantat Gina... Orang tua gatal itu terus rapat ke arah Gina. "Best Pak Dollah...kenyal buah dada si Gina ni..." bersuara si Masrol.

Mereka bertiga saling membantu menaikan keghairahan minah mat salleh itu. Sebaik saja baju t nya ditanggalkan... Jamil terus menyonyot buah dada kiri Gina. Pak Dollah melutut dan membelek belek pantat Gina. Masrol pula meramas ramas buah dada kanan Gina. "Ohhh !!! Pantatnya cantik lah...." kata Dollah. "Kita baringkan dia di situ dan aku nam masuk dulu..." kata Dollah pada dua orang budak muda itu.

Sementara tu, Hafiz telah pun menghilangkan diri dgn keretanya. Kereta nya dipandu laju untuk ke rumah Pak Dollah dulu. Dia nak kejutkan isteri Pak Dollah si Yong. Kemudian dia nak ke rumah Penghulu pula.... dia nak bawa mereka dan beberapa orang lain ke rumah Gina.

Gina masih lagi meronta ronta sekejap, kemudian dia mengalah seketika.... dia tak tahan digomol dan disentuh begitu...dia merasai horny juga....dan dia juga tak mahu dirogol oleh tiga orang yang dia tak suka tu... dia cuba menahan perasaan horny nya....

20 minit kemudian, Hafiz dan Penghulu rahim, Yong, bapak jamil dan bapak Masrol dah tiba berdekatan rumah Gina. Masa tu Gina dah dibaringkan. Pak Dollah tengah menjilat pantat Gina. dan Jamil pula tengah memasukkan batangnya ke dalam mulut Gina. Gina meronta ronta.... Masrol pula tengah menyonyot puting Gina.

"Hoi! dollah!" suara Penghulu Rahim menengking Dollah membuat ke tiga tiga penyerang malam tu terhenti dan terkejut!

"jamil!" tengking bapanya. Begitu juga si Masrol. Mereka semua terhenti. Dengan sekelip mata, batang mereka bertiga terus lembik... dan Gina melepaskan diri dan lari ke arah bilik tidur nya.

"Ehh!!! Tok Penghulu... abah?" suara Jamil terketar ketar menyapa bapanya dan tok Penghulu. Pak Dollah, Jamil dan Masrol melutut dengan tiada berseluar... batang lembik mereka berbuai buai sama dengan nafas kencang mereka.

"Abanggg!!!" suara Yong pula membuat Dollah menoleh kearah pintu... dan ke arah belakang Penghulu Rahim.

Apabila terlihat saja isterinya, Yong... Pak Dollah pun terbayang bayang dan jatuh pitam! batangnya lembik.....

Kisah Lamaku

Peristiwa ini berlaku disekitar pentengahan tahun 80an,dimana waktu itu banyak kilang ditutup kerana kegawatan ekonomi negara waktu itu. 

Ramai pekerja yang dibuang kerja, diantaranya suami saya dan anak saya. 
Waktu itu saya berumur 24 tahun, manakala suami saya hampir 30 tahun dan mempunyai saorang anak kecil berumur 2 tahun dan kami baru menikah lebih kurang 4 tahun. 
Nasib kami agak baik kerana satelah 2 bulan mengganggur tanpa kerja dan wang pampasan hampir habis,kami ditawarkan kerja dirumah mat sallih,biarkan saya namakan Mr. John sahaja.
Dia ni dalam umur lingkungan 50an, sudah berkeluarga,tapi keluarganya dinegara asalnya. Dia seorang pengarah disebuah syarikat antarabangsa dinegara ini.
Kerja yang ditawarkan pada kami agak berlainan dari apa yang kami lakukansabelum ini, tapi daripada tak ada kerja,dan ada anak, kami terima. 
Saya ditawarkan kerja sebagai pembantu rumah,iaitu perlu mengemaskan rumah, luar dan dalam, manakala suami saya menjadi pemandu dan juga tukang kebun. 
Dengan kelulusan yang tidak tinggi, serta ditawarkan tempat tinggal dirumah Mr. John serta makan minum percuma dan gaji agak bolih tahan, kami cukup selesa kerja disitu. 
Jika dahulu saya jadi production operator dan suami saya juruteknik, gaji tinggi sedikit, tapi kena bayar sewa rumah,makan minum dan lain lain perlu bayar,kini banyak yang percuma,jadi tak ada masaalahnya.

Satelah kami bekerja beberapa bulan, saya dapati Mr. John selalu merenung padasaya. 
Saya buat tak kisah sahaja, hinggalah pada satu pagi,
Mr. John menalipon saya dirumah dan berterus terang dia mengatakan yang dia ingin meniduri saya.
Saya agak terperanjat dan cemas.Dia juga mengatakan jika saya tak setuju,mungkin suami saya dan saya akan diberhentikan kerja. Saya betul betul takutwaktu itu. 
Takut apa yang diingini olih Mr. John dan takut jika tidak ada kerja. Dia suruh saya fikirkan dan jika saya setuju,dia mahukan saya pada malam nanti.
Sehari itu saya langsung tidak bolih buat kerja.Ingin juga saya talipon suami saya waktu itu,tapi tak jadi. Pada tengah harinya,Mr. John menalipon saya dan bertanyakan jawapan saya.
Saya amat kelam kabut dan tak tahu nak kata apa.
Dalam saya tertekan dan terdesak, saya jawab setuju,tapi saya tanya suamisaya bagaimana? 
Mr. John kata,itu nanti dia akan aturkan. Saya betul betul bingung waktu itu.

Petangnya, bila suami saya balik bawa Mr. John,suami saya terus datang padasaya dan beritahu yang dia kena pergi outstation malam itu kerana membawa tetamu dari ibu pejabat diluar negara.

Perkara begini memang selalu berlaku dan selalunya Mr. John akan ikut sama,tapi kali ini kata suami saya Mr. John tidak dapat pergi kerana ada urusan lain.
Berdegup jantung saya bila suami saya kata Mr. John ada urusan lain. 
Suami saya lihat saya macam gelisah, tapi saya kata tak ada apa apa.
Satelah suami saya keluar pada malam itu, Mr. John jumpa saya dan minta sayadatang kebiliknya ditingkat atas jam 10.00 malam. 

Saya betul betul panik, tapi saya beranikan diri saya. 
Tepat jam 10.00 malam, saya pun naik kebilik Mr. John
dan nasib saya baik kerana waktu itu anak saya dah tidur.

Saya takut tinggalkan anak saya sendiri dibilik kami, di belakang rumah,takut dia terjaga minta susu atau menangis ,jadi saya bawa dia bersama.
Saya bawa buaian anak saya kedalam bilik tidur Mr. John.
Mr. John Bantu saya sediakan buaian itu dihujung bilik,dan salepas itu,sayatercegat ditepi katil Mr. John.
Saya terasa Mr. John memeluk saya dari belakang dan terus mencium tengkok saya.
Geli badan saya dibuatnya.Kemudian dimintanya saya naik kekatil,lalu saya naik dan baring diatas tilam yang sabelum ini memang saya tahu keadaannya kerana saya yang mengemaskan bilik Mr. John setiap hari.
Mr.John naik atas katil dan dan mencium pipi saya.Tangan Mr. John merayap keseluruh tubuh saya yang masih berbaju.Saya mulai rasa lemassambil membiarkan apa saja
yang dibuat olih Mr. John.

Tangan Mr. John terus merayap keseluruh tubuh saya yang sabelum ini cuma suami saya saja yang menyentuhnya.Baju saya dah tak tentu arah dibuatnya.

Sekali sekala saya mengeliat geli dan mengoncang badan saya kegelian.
Ada ketikanya saya juga mengeliat keseronokkan.Mr. John cukup pandaimenaikkan nafsu saya.
Buah dada saya yang masih berbalut diramas olih Mr. John dan saya Cuma bolih mengeluh dan merengek.
Tangan Mr. John terus kepangkal peha saya, dan singgah diatas kemaluan saya yang masih berseluar dalam.Kain sarong saya telah terselak keatas.
Saya memejamkan mata saya dan membiarkan Mr. John melakukan sesuka hatinya pada tubuh saya.
Saya sudah mulai melupakan diri saya.Lepas itu Mr. John meminta saya melucutkan pakaian saya.
Saya bangun dan satu persatu saya tanggalkan pakaian saya dan bila sudah bertelanjang bulat,saya cepat cepat baring semula dan masuk dalam kain selimut kerana saya belum pernah bertelanjang dihadapan orang lain kecuali
suami saya.

Mr. John juga bangun dan menanggalkan semua pakaiannya dan inilah kali pertama saya lihat kemaluan orang lain.
Kemaluan Mr. John lebih besar dan panjang dari kemaluan suami saya.
Mr John merebahkan dirinya sabelah saya dan salepas ditariknya kain selimut,dia terus memeluk dan mencium tubuh saya.
Dijilatnya buah dada saya yang kini kian tegang dan membengkak.
Saya merenggek kecil dan saya benar benar sudah tidak terdaya lagi.
Saya sudah lupa siapa saya,saorang isteri orang beranak 1 dan sekarang sedangterkangkang diatas katil bersama lelaki lain.

Mr. John terus menjilat dan apabila sampai mulutnya pada kemaluan saya,saya terus hanyut dibuatnya.
Saya menggeliat dan menggoyangkan punggung saya.Kemaluan saya terasa kembang kempis dibuatnya.
Sambil mulut Mr John berada dikemaluan saya,tangannya pula meramas tetek saya.
Lagi kuat saya merengek,lagi kuat jilatan Mr. John pada kemaluan saya.
Saya lihat kemaluan Mr. John bertambah besar.Bila Mr. John melihat sayamemandang kemaluannya,disuruhnya saya pegang kemaluannnya.
Saya dengan gementar tapi bernafsu,terus memegang kemaluan besar itu dan mengurutnya.
Akhirnya Mr. John mungkin sudah tidak tahan lagi,terus memegang kemaluannya dan menghalakan kepada kemaluan saya yang sudah sedia menyerah.

Mr John terus menghimpit tubuh saya sambil kemaluannya terus masuk sedikit demi sedikit dalam kemaluan saya.
Saya hanya sekadar terkapar dan menyerah padanya.
Mr. John terus menjalankan peranannya menyetubuhi saya dari perlahan kepadalaju.
Kemaluan saya terus mengepit kemaluan Mr. John manakala kemaluannya pulaterus menjunam kedalam kemaluan saya.
Saya terasa buah kemaluan Mr. John bergesel
dengan bulu bulu kemaluan saya.

Saya mengerang dan meronta ronta keseronokkan dan
terus menyerahkan kemaluan saya untuk dilanyak olih Mr. John dengan sepuaspuasnya.

Kemaluan Mr. John terus menyondol kemaluan saya dan saya rasa cukup padat kemaluan saya ditindas olih kemaluannya.
Akhirnya saya terasa kemaluan Mr. John bergerak begitu pantas dan dia mengerang dan secepat itu juga,saya dipeluknya kuat kuat.

Saya terasa air panas masuk dalam kemaluan saya dan saya terpekik menerimanya.
Kaki saya terus memeluk punggung Mr.John sambil kemaluan saya menyedut air mani dari kemaluan Mr. John. 
Saya betul betul tercunggap dibuatnya,tapi puas.
Satelah habis air maninya masuk dalam kemaluan saya,Mr. John keluarkan kemaluannya dari kemaluan saya.
Mr. John berpusing dan terus memeluk saya sambil berkata tubuh saya sedap.
Olih kerana suami saya tidak akan balik malam itu,maka Mr. John ajak saya tidur bersamanya malam itu.
Mr. John benar benar melakukan apa yang dia suka pada tubuh saya.Malam itu hingga kepagi,saya disetubuhinya sebanyak 3 kali.
Yang lucunya,anak saya tidur berdekatan saya,tanpa pengetahuannya yang ibunya sedang disetubuhi olih bukan bapanya,manakala ayahnya entah dimana pada malam itu.
Sejak malam itu,saya sering disetubuhi olih Mr. John.

Kalau dia mahukan saya pada waktu siang,dia akan talipon saya,dan saya akan tunggu dia didalam biliknya dan bagi menggelakkan suami saya tahu,Mr. John akan balik naik teksi.
Kalau dia mahu saya waktu malam,dia akan aturkan suami saya dihantar ke outstation atau untuk urusan yang jauh dari rumah.
Saya hanya berdiam diri dan menyerah saja. 
Nikmat yang diberikan olih Mr. John,sangat menyeronokkan.
Perkara ini berterusan selama 2 tahun dan berhenti bila Mr. John dikembalikan ke negara asalnya. 

Suami saya dapat kerja lain dan saya tidak dapat kerja,kecuali kekal jadi suri rumah tangga saja.
Satelah Mr. John balik,hubungan kami atau saya
tidak tamat serta merta.Ada juga Mr. John datang semula bersama keluarganyakesini.

Sambil keluarganya membeli belah dan suami saya menjadi ‘pemandu’ sementara mereka,Mr John dan saya sempat juga berkubang atas katil dibilik hotel mereka untuk beberapa jam.
Tapi ini semua sudah berlalu,dan jadi kenangan saja.

Akhirnya hubungan kami terputus,dan saya sudah berubah,tidak lagi tidur dengan lelaki lain,dan anak pun
dah lima sekarang.