Saturday, 27 August 2011

Bahana Cinta Lelaki Seberang

Memang salahku sendiri kerana terlampau menurut perasaan. Waktu itu aku masih muda, umurku baru 20 tahun. Aku terpengaruh dan termakan kata-kata indah pemuda Bangladesh hinggakan membelakangkan pendapat keluarga yang menentang hubungan aku dengan pemuda itu. Aku mengikut perasaan dan akhirnya kami berkahwin tanpa restu ibu dan ayah.
Kusangka panas hingga ke petang, rupanya hujan di tengah hari. Perasaan bahagian bersama suami tercinta tidak lama. Suamiku terpaksa pulang ke negara asalnya kerana permit kerjanya di Malaysia sudah tamat. Aku ditinggalkan bersama seorang anak kecil berusia setahun setengah. Kehidupanku agak susah kerana aku telah dipinggirkan oleh keluarga akibat menentang pendapat keluarga.
Kerana pendidikanku agak baik dan wajahku cantik dan menarik maka aku diterima kerja sebagai promotor di sebuah pusat kecantikan. Bagi menyesuaikan diri dengan tempat kerjaku maka aku dikehendai sentiasa berpakaian cantik dan memperlihatkan sikap yang anggun. Justeru itu aku diminati oleh banyak lelaki tetapi hingga kini aku masih tidak terikat dengan mana-mana lelaki.
Pagi minggu itu aku tidak bekerja. Aku bersarapan di ruang tamu sambil menunggu Bala menghantar gas dan barang keperluan dapur. Balasubramaniam yang biasa kami memanggilnya Bala mempunyai sebuah kedai runcit di kawasan taman perumahan kami. Kami penduduk di situ biasanya menelefon saja dan memesan barang-barang yang diperlukan. Dalam masa setengah atau satu jam Bala akan datang membawa pesanan kami dengan kereta pick-upnya. 
Terdengar bunyi hon di luar rumah. Aku memanjangkan kepala melihat keluar dan ternampak kereta Bala di hadapan rumah. Aku membuka pintu pagar auutomatik dan pintu rumah mempersila Bala membawa barang pesananku ke dalam rumah. Aku mempelawa Bala minum bersamaku apalabila kerja-kerjanya selesai.
“Cik Lina tak keluar ke hari minggu ni,” Bala menegurku sambil mencapai cawan kopi di hadapannya.
Bala memang peramah. Kebanyakan penghuni rumah di kawasan perumahan ini dikenalinya. Kerana itu kedai runcitnya maju. Pelanggan menyukai sikap peramah dan sopannya. Dia bersedia menghantar barang keperluan pelanggan walaupun ketika kedainya sudah tutup. Orang ramai menyukainya sikap baiknya itu. Strategi perniagaan, memang begitulah.
“Saya nak rihat sajalah hari ni, Bala,” jawabku selepas beberapa ketika.
“Cik Lina bolehlah rihat, saya kena kerja lebih kuat,” Bala bercerita.
“Kenapa?” tanyaku sepatah.
“Keluarga saya dah bertambah. Isteri saya baru bersalin.” Jawab Bala.
“Jadi kau kena puasalah sekarang?” tanyaku sambil tersenyum.
“Dah lama saya puasa. Sejak isteri saya hamil tujuh bulan ibu mertua saya tak bagi kami bergaul,” jawab Bala bersahaja.
Bala hanya berpuasa tiga bulan sedangkan aku dah berpuasa dua tahun. Kadang-kadang aku tak dapat menguasai diriku bila nafsuku membuak-buak. Aku hanya melancap saja bagi melepaskan ketegangan ghairahku. Pada usiaku yang belum 30 tahun, nafsuku memang berada pada peringkat puncaknya. Selepas ditinggalkan suami aku memang tidak ada tempat untuk menyalurkan nafsuku ini.
Semasa bersarapan aku perhatikan Bala asyik merenung ke gunung berapitku. Sekali-sekala tangannya ke bawah macam membetulkan sesuatu. Terlihat benjolan yang besar di dalam seluarnya. Agaknya nafsu Bala juga tak dapat di salurkan kerana isterinya sedang berada dalam pantang. Melihat perempuan cantik berada di hadapannya pasti naluri lelakinya terusik juga.
Setelah selesai sarapan, aku ke sinki untuk mencuci cawan dan piring yang kami gunakan. Sedang terbongkok mencuci, aku rasakan ada benda menggesel-gesel di alur punggungku. Tanpa melihat ke belakang, aku cuba meraba apakah bendanya. Aku dapati benda kenyal yang menggesel itu adalah balak Bala. Terbantut tugasku mencuci. 
“Apa engkau buat ni Bala?”, aku bersuara sambil berpaling mengadap Bala. 
“Marah ke?” balas Bala. 
Aku sendiri menjadi serba salah kerana lubang nikmatku sendiri telah memberi isyarat berkehendakkan sesuatu untuk di benamkan ke dalamnya. Geselan itu menimbulkan rasa sedap dan teringat waktu aku bersama suamiku dulu. Dua tahun aku kegersangan dan bila disentuh oleh seorang lelaki perasaanku jadi lain rasanya. Keinginan untuk dibelai lelaki menguasaiku.
“Sambil kita berbual-bual tadi, saya sudah tidak boleh tahan menengok Lina yang anggun, pakai night gaun nipis pula tu, lagi pun Lina sudah lama puasa, kan,” kata Bala. 
Melihatkan yang aku sudah pasrah, Bala merangkul tubuhku sambil mengucup bibirku dengan mesra. Aku terbuai jadinya. Ingatan pada belaian suami merasukku. Aku pun menjelirkan lidah untuk di hisap oleh Bala. kemudian Bala pula menjulurkan lidahnya untuk aku hisap. Begitulah silih berganti beberapa ketika. 
“OK, cukuplah Bala awak pun hendak kerja,”,aku bersuara mencari helah menolak. 
“Takkan hendak biarkan balak saya begini saja, lubang nikmat Lina pun sudah berair,” Bala bersuara. 
Memang semasa bercumbuan tadi, Bala sempat meraba kawasan laranganku. Rasukan syaitan pun tiba. Aku sendiri pun tak sedar bila aku menutup pintu sambil memimpin tangan Bala ke bilik tidur. Bala hanya mengikut saja dengan balaknya terjulur tegang di celah zip seluar yang masih dipakainya. 
Di bilik tidur, aku membiar dan merelakan saja segala perilaku Bala ke atas batang tubuhku. Setelah puas berkucupan dan meraba keseluruh tubuhku, Bala membuka night gaun yang kupakai. Braku pula di tanggalkan. Tersembul sepasang gunung berapit apabila terlepas saja dari balutan. Bala mengentel puting dan meramas yang sebelah lagi. Aku sudah hilang pedoman. Tanganku merayau mencari balak Bala. Aku usap batangnya sambil memicit topi keledarnya macam orang kemaruk. Kenyataannya memang aku kemaruk batang lelaki waktu ini.
Setelah puas menyonyot dan mengentel-gentel gunung berapitku, dia merebahkan badanku sambil menanggalkan seluar dalamku yang berwarna pink. Di ciumnya seluar dalamku itu sebelum di lepaskan di tepi katil. Telihat Bala amat bernafsu menghidu seluar dalamku. Digosok-gosok ke batang hidungnya sambil menghirup bau buritku yang melekat di situ.
“Wah tembamnya,” Bala bersuara bila perhatiannya beralih ke arah pangkal pahaku. 
Aku hanya baring terlentang dengan kedua belah kaki terangkat sedikit. Aku tersentak dengan satu rasa nikmat yang tidak dapat di bayangkan apabila Bala menyembamkan mukanya di permukaan kawasan laranganku sambil menjulurkan lidahnya menyusuri alur lubang nikmatku yang sudah mula basah. Sudah lama aku tidak merasainya. Dulu suamiku juga amat suka menjilat lubang buritku.
Tak tahan dengan perilaku Bala. Nafsunya mudah saja bergelegak setelah lama tidak diusik. Aku bangun dan merangkul Bala. Bala masih lagi berpakaian. Aku suruh Bala membuka pakaiannya. Semasa Bala membuka baju, aku melepaskan kancing seluar Bala. Terlurut saja seluar Bala, terbeliak biji mata ku apabila melihatkan balak yang panjang dan besar. Lebih besar dan panjang daripada kepunyaan bekas suamiku.
Bala menolak lembut badanku ke tilam. Kami baring mengiring bertentangan sambil berpelukan. Mulut Bala mencari gunung berapitku sambil tangannya mengusap-usap di persekitaran kawasan tiga segiku. Tndunku yamg membengkak ditepuk-tepuknya mesra. Jarinya bermain-main di lurahku yang basah dan permata saktiku digentel-gentel dan diusap-usap. Aku kegelian dan nikmat. Tanpa sengaja aku mengerang kesedapan.
Tanganku pula melurut-lurut balak Bala. Batang Bala yang berurat itu berwarna hitam legam. Lebih hitam daripada batang bekas suamiku yang berasal dari Bangladesh itu. Malah lebih hitam daripada batang negro yang aku pernah lihat di skrin komputer. Bentuknya juga agak berbeza kerana pelir Bala masih ada kulit penutupnya. Sama seperti batang negro yang pernah kulihat. Memang sah lelaki india ini tidak berkhatan. Kulit kulupnya masih utuh membalut kepala bulat yang kelihatan berkilat. Bagiku batang pelir Bala adalah batang lelaki kedua yang aku lihat dan sentuh. Apalah rasanya pelir tak bersunat. Sebelum ini aku hanya melihat batang berkulup di skrin tv dan majalah porno saja.
Melihat batang keras yang hitam itu teringin pula aku untuk menghisapnya. Aku merubah posisiku menjadikan kami dalam kedudukan 69. Bala menghadap permukaan tamanku sementara aku menghadap tongkat saktinya. Mungkin kerana geram terhadap wanita melayu yang cantik jelita, Bala tak perlu menunggu lama. Buritku menjadi sasaran lidah, bibir dan mulutnya. Di sedut, dijilat dan dihisap taman rahsiaku. Malah air yang mencurah keluar dari rongga buritku dihirupnya dengan penuh selera. Berdecap-decap bunyi mulutnya bila air hangat yang keluar dari lorong nikmatku diteguknya.
Tindakan Bala sungguh nikmat. Spontan aku meraih batang kerasnya. Aku jilat kepala licin itu, aku kulum kepala besar yang masih terbungkus kulup. Aku kuis dengan hujung lidahku supaya kulit lembut itu terbuka. Aku lihat kepalanya yang sudah terloceh itu sungguh cantik. Aku kulum, aku nyonyot dan aku hisap batang Bala dengan perasaan penuh geram. Bala mengeliat dan mengerang kesedapan. Aku usap-usap sayang batang Bala yang berukuran king size itu. Batang panjang itu sungguh keras. Macam memegang batang besi rasanya.
“Aahhh... sedapnya Lina. Jangan lama sangat nanti terpancut. Saya nak pancut dalam burit Lina.” Bala bersuara sambil mengerang kegelian.
“Kalau gitu cepatlah masuk.” Aku pun sebenarnya sudah tak tahan menunggu lebih lama. Lubang buritku terasa teramat gatal dan merenyam minta digaru-garu.
Aku tidur telentang. Aku kangkang luas-luas supaya memudahkan tindakan Bala. Bala mengangkang di atas perutku sambil menyuakan balaknya ke arah lurahku yang sudah banjir. Dia lurut-lurutkan lagi batangnya supaya bertambah keras. Kelihatan bahagian kepala sekejap nampak sekejap terlindung kulup. Bala membetulkan kedudukannya di celah kangkangku. Aku menanti dengan penuh debar tusukan dari Bala. Tetapi Bala masih lagi belum mahu melakukannya. Dia hanya mengesel-gesel balaknya di alur lubang nikmat ku yang setia menunggu. Aku kegelian tak sabar ingin merasainya.
“Masukkan Bala... dah tak tahan ni,” aku bersuara sambil mengetap bibir. 
“OK, mari kita mulakan.”
Batang hitam berkepala bulat itu mula menguak bibir buritku. Bala sedang menyusuri alur lubang nikmatku yang telah lama gersang. Bala menekan lebih kuat dan sebahagian batang kerasnya mula terbenam. Bala tidak terus menghenjut, dia merendam saja batang kerasnya. Lubangku mula terasa padat dan penuh. Bala menarik perlahan batangnya hingga hampir tercabut, kemudian ditekannya lebih kuat dan tiga perempat batang hitamnya tenggelam. Aku terketar-ketar kenikmatan. Suara erangan mula kedengaran dari mulutku yang separuh ternganga.
Hanya dalam beberap detik aku rasakan seperti akan menghampiri klimaks. Mungkin kerana sudah lama tidak melakukan seks maka aku cepat mencapai orgasme. Aku mememinta Bala melajukan pergerakkan keluar masuk balaknya dalam lubang nikmatku. Bala kesian dengan rayuanku. Dia mula menekan habis hingga balaknya terbenam hingga ke pangkal. Terasa senak bila kepala pelirnya menyentuh pangkal rahimku. Senak tapi enak. Dengan hanya beberapa dayungan badanku mula menggigil. Pahaku terketar-ketar dan terkejang-kejang. Dengan suatu jeritan kuat aku rasakan cairan panas yang hangat membanjir keluar bagaikan empangan pecah. Pahaku basah dan batang Bala lencun dengan air nikmatku. Aku terkapar lesu kemudiannya.
Setelah aku mencapai kepuasan, giliran Bala pula mencari kepuasannya. Dengan balak Bala yang keluar masuk dan dengan kemutanku yang mesra, Bala makin gagah dengan pergerakannya. Sesekali Bala membongkok untuk menghisap puting yang terdapat di kedua gunung berapitku. Setelah puas dengan gunung berapitku, kami berkucupan. Kemudian leherku menjadi sasaran mulut Bala. Aku kegelian dan badanku meliuk-lintuk macam ular sedang mengawan. Seterusnya kedua ketiakku menjadi sasaran dan habuan hidung Bala. Ketiakku yang putih licin dihidu penuh ghairah. Aku ketawa kegelian. Sungguh nikmat bila ketiakku dikerjakan bersama dengan lubangku yang tersumbat penuh. Bala makin erat memeluk tubuhku sambil menghirup aroma badanku.
“Sedapnya bau badan Lina.” Bala makin rakus menghidu setiap inci tubuhku.
Makin disedut dalam-dalam aroma tubuhku, makin rancak Bala berdayung. Batangnya yang berurat itu makin laju keluar masuk lubang buritku. Nafsuku kembali bangkit. Aku memeluk badannya erat sambil aku mengayak punggungku kiri kanan. Sekali sekala aku lonjakkan badanku ke atas supaya batang Bala makin dalam masuknya. Terasa seperti kepala bulat itu akan masuk ke dalam rahimku. Pangkal rahimku disondol sejadi-jadinya. Aku bagaikan terbang di kayangan.
Nikmat tak terkatakan. Selepas dua tahun barulah aku merasai kembali nikmat berkelamin. Lubang buritku seperti digaru-garu oleh kepala bulat itu. Geli, sedap, nikmat... segala-galanya bercampur baur menimbulkan rasa sensasi yang sukar aku gambarkan. Hanya mereka yang merasakannya saja yang tahu kelazatan ini.
Bala menghulurkan tangannya di bawah bahuku sambil merangkul erat. Itulah satu tanda yang aku pasti Bala akan mencapai puncak nikmat. Aku pun sama merangkul tengkoknya hingga badan kami bertaup rapat hingga penyek kedua-dua gunung berapitku. Akhirnya Bala melepaskan cairan yang pekat memenuhi ruang terowong nikmatku. Berkali-kali badannya kejang bila maninya terpacut keluar. Mungkin tujuh kali badannya kejang. Sungguh banyak maninya yang disimpan selama ini dilepaskan ke dalam rahimku. Kami sampai ke puncak nikmat dalam pelukan yang erat dan terdampar di pantai bahagia bersama-sama. 
Bala tidak segera mencabut balaknya. Dia merendamkan batangnya itu sehingga maninya keluar semuanya. Pundi spermanya dikosongkan, isinya memenuhi kolam nikmatku. Pancutan deras yang hangat yang menerpa pintu rahimku terasa sungguh lazat. Aku terkemut-kemut menyedut benih-benih lelaki india tauke kedai.
Bila badan terasa kembali pulih kami berdua bangun menuju ke bilik air untuk membersihkan badan. Sifat tolong menolong masih terjalin dengan aku membersihkan balaknya dan Bala membersihkan persekitaran lubang nikmatku sambil berbual mengenai projek kami sebentar tadi. Bila mengecut batang Bala kelihatan kecil saja. Bentuknya aku lihat macam pelir budak kecil. Kepalanya sudah tidak kelihatan lagi. Di hujungnya hanya kulit hitam yang berkedut-kedut.
“Sempitlah Lina punya dan grip kuat pula tu,” kata Bala. 
“Bala pun apa kurangnya, dahlah besar panjang pula, nasib tak koyak,” aku membalas. 
“Belum pernah saya rasa sedap macam ni. Lubang bini saya pun tak sedap macam Lina punya.” Bala memujiku. Entah benar entah kelentong.
“Batang Bala pun sungguh sedap. Belum pernah saya rasa batang belum sunat. Memang sedap.” Aku mengakui kehebatan Bala.
Aku hulurkan sehelai tuala kepada Bala sementara aku berkemban hingga ke paras ketiak. Kami ke dapur untuk menghilangkan dahaga. Sambil mengekoriku dari belakang, sempat Bala menepuk punggungku. 
“Hai tak puas lagi ke?”
“Puas, teramat puas. Tapi goyangan punggung semasa Lina berjalan, mengancam,” kata Bala. 
Bala ke bilik mengambil pakaiannya. Sebelum sempat berpakaian, aku menghampirinya sambil melepaskan ikatan kain kembanku terus merangkul tengkok Bala untuk bercumbuan dengan kedua gunung berapit melekap rapat ke dada Bala yang bidang dan berbulu. Tangan nakal ku pula mencari-cari balak Bala. 
“Eh dah keras rupanya?” usikku. 
“Salah Lina juga, dia dah tidur, di ganggu… mana dia tak marah. Esok sajalah sambung lagi kalau Lina mau,” Bala membalas gurauanku.
“Esok, esok punya cerita, sekarang saya teringin lagi. Pertama kali rasa batang tak sunat, geramlah...” kataku. Aku kemarau selama dua tahun, tak puas hanya dengan sekali main.
Aku tarik tuala yang membalut tubuh Bala. Aku urut-urut balaknya yang separuh keras itu. Aku lancap-lancap dan ramas batang berkulup itu hingga kepalanya mula keluar dari sarungnya. Aku cium kepala licin itu, segar baunya kerana baru saja aku cuci bersih. Kemudian aku masukkan batang hitam itu ke dalam mulutku yang suam. Aku nyonyot dan aku kemut suapaya batang Bala bertambah keras. Memang benar hanya beberapa saat saja batang lelaki india itu mengembang keras macam kayu. Kepala bulat dan licin terkeluar dengan gagah dari kulit yang membungkusnya.
Kali ini aku suruh Bala baring, biar aku sendiri yang henjut. Aku mencangkung membelakangi Bala sambil menyuakan balak Bala ke pintu ajaibku. Tangan Bala pula sibuk meramas-ramas punggungku. Sambil membetulkan posisi dengan kedua tangganku berpegang di peha Bala, aku menurunkan punggungku. Lubang buritku yang mula ternganga aku rapatkan ke kepala licin. Aku rendahkan badanku dan bahagian kepala mula terbenam. Aku rendahkan lagi punggungku, seluruh batang hitam itu terbenam hingga balak Bala santak ke dasar. 
Aku pun mula dengan aksi menghenjut sambil melihat ke cermin meja make-up untuk meninjau pergerakan keluar-masuk balak Bala ke dalam lubang nikmatku. Seronok juga dapat tengok balak keluar masuk. Batang hitam bergerak maju mundur dalam lubangku yang berwarna merah muda. Mulut merah itu mengulum batang berurat warna hitam yang basah lencun dengan lendir buritku. 
“Sedaplah Lina. Lubang Lina sungguh hangat. Lina pandai kemut, seronoklah,” Bala bersuara sambil mengerang.
Setelah puas melihat balak keluar masuk, aku memusingkan badan tanpa mencabut balak yang setia terbenam, takut rugi. Setelah itu aku mengeledingkan badan dengan kedua belah tangan berpegang ke peha Bala dari arah belakang. Bukannya apa, biar kelentitku yang keras itu bergesel dengan balak Bala semasa aku menghenjut. Bila rasa hendak mencapai klimaks aku merebahkan badanku meniarap di atas dada Bala. Badanku mengejang dan aku mengalami orgasme yang paling enak.
Sambil merangkul tengkokku, Bala memusingkan badannya dengan posisi aku di bawah. Sekarang Bala pula bertindak aktif. Kami berdua berpelukan erat dan dengan henjutan yang agak laju dan keras Bala melepaskan pancutannya. Nikmat sungguh kerana kami berdua benar-benar sampai serentak. Walaupun untuk kali kedua tapi mani Bala terasa agak banyak juga. Semburannya pun kuat dan laju.
Tamat saja pelayaran, Bala ke bilik air bersendirian. Aku masih terbaring kepenatan. Sebelum berlalu, Bala sempat mengucup dahi dengan ucapan terima kasih. Sambil itu dia menghulurkan towel untuk aku menutup lubang nikmatku yang aku biarkan terlopong. 
“Tutup lubang tu, nanti masuk angin...” kata Bala. 
Bila aku tinjau ke celah kangkangku, lubang nikmatku masih lagi belum mengatup dengan membentuk bulatan bulat yang jelas di muka pintu. Mungkin kerana disumbat dengan batang Bala yang besar itu hingga lubangku lambat menguncup. Aku tersenyum. Aku teringin mengulangi lagi tapi Bala terpaksa pulang melihat kedainya.
Aku tahu ini hanya permulaan. Aku akan berusaha mendapat balak Bala lagi. Dan aku pasti Bala juga tak akan keberatan melayan kehendakku. Bala ada berbisik ditelingaku, dia rasa bertuah kerana ada wanita melayu yang cantik dan bergaya sedia melayan lelaki india yang hitam legam. Aku tak kisah dengan kulit hitam legamnya itu tapi aku kisah dengan balaknya yang besar dan panjang itu. Dan lagi aku amat bernafsu dengan batang pelir yang tidak bersunat....

No comments:

Post a Comment