Saturday, 27 August 2011

Ketika aku masih kuliah dulu di sebuah IPTA di ibu kota boleh dikatakan termasuk salah seorang mahasiswa yang banyak digilai oleh mahasiswi. Muka handsome dengan dagu kebiru-biruan kerana tunggul jambang yang tercukur rapi dan badan yang tegap menjadi asetku. Terus terang saja aku juga sering melakukan hubungan seks dengan beberapa teman yang memang memerlukannyanya. Meskipun demikian aku masih memilih yang benar-benar sesuai dengan seleraku. Dari hubungan-hubungan mesra itu, terdengar cakap-cakap di kalangan mahasiswi bahwa batang kemaluanku panjang serta besar dan yang penting mampu bertahan lama. Tidak hairan kalau setiap hujung minggu ada saja telefon berdering mengajak nonton atau pesta yang kemudian berakhir dengan hubungan mesra.
Kebetulan kawan akrabku adalah seorang lelaki lembut. Biasanya orang demikian mempunyai ramai sahabat. Setelah aku lulus dan bekerja di sebuah syarikat multinasional yang cukup ternama, kawan tersebut menelefon. Katanya penyelia di syarikat tempat kerjanya yang cantik dan masih muda ingin berkenalan.
 
“Mahu,” jawabku tanpa perlu berfikir.

Kebetulan pula sudah beberapa minggu ini nafsuku tidak tersalur kerana kesibukan di tempat kerja. Sebenarnya bukan tak ada yang mengajak kerana hampir setiap hari ada saja kawan-kawan sekuliah dulu mengajak “date”. Hanya masa saja tidak mengizinkan.

“Boy, dari mana mereka mengenaliku?” tanyaku kepada kawanku yang lembut itu.

“Aku kan ada gambar kau. Hobi kau yang satu itu pun aku cerita.”

“Ini dah lebih, Boy.” Kataku sedikit membentak.

“Ehh.. sepatutnya kau memberi komisen kepadaku kerana tolong iklan wajah kau,” jawab Boy sambil gelak-gelak.

Tapi ada syaratnya. Mereka tak mau mengambil risiko terkena penyakit kelamin. Aku dikehendaki memeriksa kesihatanku terlebih dulu pada pakar penyakit kelamin. Ada-ada saja permintaan mereka, aku berfikir dengan perasaan sedikit tersinggung. Tapi aku menyahut cabaran mereka. Akan kubuktikan bahawa aku bukan sembarang lelaki yang main hentam kromo saja. Bukan semua perempuan yang boleh bersamaku.

“Man, kau perlu jumpa Doktor Nadia.”

Boy memberi penerangan lanjut. Alamat klinik Dr. Nadia diberi padaku lengkap dengan hari pemeriksaan dan jamnya sekali.

Seperti ditetapkan, selepas waktu pejabat aku ke klinik Dr. Nadia. Jam waktu itu pukul 8.00 malam dan tiada lagi pesakit di tempat menunggu. Aku juga hairan kerana kerani penyambut juga tidak ada. Saya berjalan ke pintu yang tertulis nama Dr. Nadia. Aku mengetuk dan dipersila masuk. Ternyata Dr. Nadia sangat cantik sekali. Kukira umurnya dalam lingkungan awal 30-an.

“Duduklah En. Azman,” Dr. Nadia bersuara lembut.

Aku hairan dari mana Dr. Nadia mengenali namaku. Padahal inilah pertama kali aku ke kliniknya. Kad pengenalanku pun tidak aku beri kepadanya.

“En. Azman di ajak dating oleh Cik Julia dan Cik Ida?” tiba-tiba Dr. Nadia bertanyaku.

Kehairananku bertambah-tambah bila Dr. Nadia tahu juga bahawa aku diajak berkencan dengan dua wanita tersebut.

“Dari mana doktor tahu semua mengenai diri saya?” tanyaku penuh hairan.

“En. Azman tidak perlu tahu. Ini rahsia kami.” Dr. Nadia menjawab bersuara lembut.

Saya ketawa kecil saja. "Bagaimana caranya untuk membuktikan tidak dijangkiti penyakit kelamin?" Tanyaku lagi berterus terang tanpa mau membuang masa.

“Itu perkara mudah. Dengan memeriksa keadaan fizikal alat kelamin dan juga air mani doktor dapat mengenalpasti seseorang itu mengidap penyakit kelamin atau tidak.” Dr. Nadia memberi penjelasan panjang lebar.

“Cuba En. Azman tanggalkan seluar. Saya boleh mula memeriksanya.”

Sebagai pesakit aku patuh saja. Memang tujuan kedatanganku adalah untuk memeriksa keadaan kesihatan zakarku. Dan di depanku adalah pakar penyakit kelamin, rasanya tak perlu dimalukan walaupun Dr. Nadia adalah seorang perempuan. Aku duduk di katil kecil tempat biasa doktor memeriksa pesakit.

Dr. Nadia menghampiriku. Zakarku yang melentok di pahaku dipegangnya. Dibelek dari hujung ke pangkal, dipicit-picit dan diramas. Agaknya doktor cantik ini ingin merasai kalau-kalau ada ketulan-ketulan atau benjolan-benjolan di kemaluanku. Telor dan kerandut telurku yang berkedut-kedut itu juga dipegang-pegangnya. Bulu-bulu kemaluan di pangkal zakarku juga diselak-selak. Apakah doktor ini ingin mencari kutu, aku tersenyum.

“Kenapa En. Azman tersenyum?” tanya Dr. Nadia.

“Saya geli bila dipegang-pegang.” Kataku sambil melihat zakarku yang mula mengembang dan mengeras. Ada sedikit perasaan malu dalam diriku.

“Ini menunjukkan En. Azman lelaki normal.”

Tiba-tiba Dr. Nadia seperti melutut di hadapanku. Batang zakarku yang telah mengeras dipegangnya. Kemudian kepala dan batang zakarku dicium dan dihidu. Aku terkejut dengan tingkah laku doktor tersebut. Aku terpinga-pinga dan ingin bertanya.

“Dengan membau penis lelaki, doktor boleh mengesan seorang itu berpenyakit atau tidak.” Dr. Nadia memberi penjelasan. Mungkin dia melihat ada perasaan ingin tahu di wajahku.

“Bagaimana nak mengeluarkan air mani?” tanyaku bodoh. Padahal zaman remajaku dulu hampir setiap hari aku mengeluarkan air mani dengan melancap.

"Kalau mau saya boleh membantu mengeluarkan," katanya sambil membuka pahanya yang putih mulus di sebalik overcoat putih yang dipakainya.

Tiba-tiba Dr. Nadia membuka overcoat putihnya. Terpampang di depanku seorang wanita cantik tak berpakaian. Aku tak perasan pula bahawa Dr. Nadia tidak berpakaian di sebalik baju doktornya itu.

Dengan manja dia memeluk leherku. Sebagai seorang lelaki normal aku memberi tindakbalas sewajarnya. Dan saya pun langsung mencium bibir, leher, telinga, kemudian menyusur ke belahan dadanya yang putih mulus. Terdengar Dr. Nadia mulai mendesah kenikmatan.

"Aahh.. Oohh..." Terdengar suara doktor muda bila secara bergantian saya menghisap puting susunya.

Sambil mengisap tetek kenyalnya jari tangan saya menjalar dan mengorek lubang kemaluannya. Terdengar Dr. Nadia makin kuat suara erangannya kerana kenikmatan. Setelah sepuluh minit berpeluk dan bercumbu dan terasa kemaluan Dr. Nadia telah benar-benar banjir maka Nadia merenggangkan badannya. Baju yang masih melekat di badanku dibukanya. Sekarang saya telah bertelanjang bulat di hadapannya yang juga telah berbogel. Dia meraba-raba dadaku yang berbulu dan memegang batang zakarku yang sudah mengeras sejak tadi.

“Awak benar-benar jantan En. Azman.” Dr. Nadia bersuara sambil terus mengelus dan meramas batang pelirku.

Dia tiba-tiba mencangkung di hadapanku yang sedang berdiri. Mukanya dirapatkan ke batang pelirku dan mulat menjilatnya. Mula-mula kepala bulat dijilat-jilat terus ke batang hingga ke pangkal. Puas menjilat dia mengulum. Kuluman dan jilatannya menampkkan Dr. Nadia memang seorang pakar. Geli, sedap dan nikmat yang aku rasa. Dia menggerakkan mulutnya maju mundur di batang kemaluanku yang besar panjang hingga akhirnya air mazi mula keluar dari hujung kemaluanku.

Dr. Nadia bergerak bangun dan duduk di meja tulisnya yang besar. Kedua kakinya diangkat dan dia memijak pinggir meja hingga menampakkan kemaluannya yang dihiasi bulu-bulu pendek yang dijaga rapi. Aku faham kehendak Dr. Nadia dan dengan senang hati aku merapatinya. Aroma khas kemaluan wanita menerpa hidungku. Sejak dulu aku memang menyukai bau ini. Selepas menghidu aku mula menjilat lubang kemaluannya. Lurah dan kelentitnya juga menjadi bahan santapanku.

“Aahh.. enak Man.” Dr. Nadia bersuara dengan nafas seperti tersekat-sekat.

Aku melajukan jilatanku. Cairan hangat makin banyak keluar dari lubang kemaluannya. Aku mengerti Dr. Nadia memerlukan tindakanku selanjutnya. Tanpa lengah aku berdiri dan dengan kedua tanganku aku membuka lebar pahanya. Aku berdiri dan permukaan meja itu memang sesuai dengan ketinggianku. Dengan pelan-pelan aku masukkan batang kemaluanku yang panjang dan besar yang sememangnya menjadi kebanggaanku. Terlihat mata Dr.Nadia membelalak kenikmatan kemudian mengerang. Aku menggerakkan pinggulku memutar ke kiri dan ke kanan sebentar. Terlihat Dr. Nadia sudah tidak dapat menahan orgasmenya, maka saya menukar dengan gerakan menusuk.
"Sedap Man, sedap", katanya.
Sebentar kemudian cengkaman Dr. Nadia makin erat. Dengan sedikit menjerit, Dr. Nadia merangkulkan kakinya ke punggungku dan selanjutnya menggigil dengan melepas nafas panjang. Melihat keadaanku yang belum apa-apa, Dr. Nadia bersuara.

“Masih lama Man?” tanyanya.

“Masih lama baru keluar,” kataku membalas pertanyaannya.

“Cukup Man, saya mengalah. Besok saya perlu kerja. Nanti saya keletihan dan terlambat bangun.” Dr. Nadia memohon pengertianku dengan mata mengharap.

Aku kasihan dengan permintaan Dr. Nadia. Aku sebenarnya masih ingin berlama-lama dengan doktor cantik ini. Aku tak bertanya sama ada doktor ini sudah bersuami atau tidak. Tapi lubang kemaluannya sungguh sempit dan rapat. Terasa enak kalau direndam lama-lama.

Bagi memenuhi keperluan Dr. Nadia aku melajukan gerakan maju mundurku. Terhayun-hayun badan Dr. Nadia menerima hentakanku. Teteknya yang pejal yang mendongak ke siling juga terhayun-hayun seirama dengan gerakan maju mundurku. Dr. Nadia merengek dan mengerang kenikmatan. Bersamaan dengan badannya yang mengejang maka aku melepaskan benih-benihku ke dalam lubang kemaluan pakar penyakit kelamin yang cantik. Aku membiarkan saja zakarku terendam hingga semua maniku meleleh keluar. 
“Awak memang gagah En. Azman. Saya bagi markah seratus kepada awak. Awak lulus cemerlang.” Dr. Nadia memujiku beberapa minit kemudian selepas kami berpakaian semula.

Aku terseyum puas dengan pujian doktor muda itu. Aku gembira bila diberitahu aku bersih dan tidak mempunyai sebarang penyakit.

“Hati-hati En. Azman, kedua wanita yang akan bersama awak tu ganas orangnya. Saya kenal mereka. Tapi saya percaya awak mampu melayan mereka.”

Aku meminta diri dan bergerak ke arah pintu. Dr. Nadia tersenyum ke arahku.

“Bila-bila free boleh kita jumpa lagi?” tanya Dr. Nadia mengharap.

Aku tersenyum mengangguk sambil melambai ke arahnya

No comments:

Post a Comment