Saturday, 27 August 2011

Ketagih

Aku masih bersekolah, umurku 16 tahun dan belajar di tingkatan empat. Mungkin usiaku masih muda tapi pengalamanku dalam hubungan seks mengatasi kawan-kawan seusiaku. Dalam kumpulanku, akulah juaranya.

Aku mengenali seks waktu aku di tingkatan tiga. Dari hanya bermain ringan-ringan akhirnya aku terlajak bersama teman lelakiku. Pengalaman pertama itu tidaklah menyeronokkan kerana teman lelakiku terlalu cepat mengalah. Tak sampai beberapa minit dia telah memancutkan maninya.

Pengalaman pertama yang taklah menyeronokkan itu rupanya telah mengubah seleraku terhadap seks. Sejak itu aku menjadi ketagih belaian seks dan aku biasanya mencari lelaki yang lebih berpengalaman. Lelaki yang berusia sentiasa memberi keseronokan dan kenikmatan yang tak terhingga. Pernah aku mengadakan hubungan seks dengan seorang lelaki seusia datukku yang masih gagah. Aku puas dan seronok.

Pada satu hari aku ke sebuah kedai perabot untuk membeli alas meja kerana disuruh ibuku. Hari itu masih pagi dan kedai tersebut baru memulakan perniagaanya dan tidak ada pelanggan. Aku dihampiri oleh seorang pekerja lelaki keturunan india. Dia mengajak aku melihat contoh-contoh alas meja.

“Mari ikut saya, dalam sana masih banyak yang cantik-cantik,” lelaki itu mempelawaku.

Aku mengikut saja lelaki india yang berumur awal 20-an itu. Rupanya bilik yang dimaksudkan itu adalah stor untuk menyimpan barang-barang jualan. Tiba-tiba pemuda tersebut menarik zip seluarnya dan terjengul batang kemaluannya yang hitam legam sungguh panjang dan besar. Aku lihat warnanya sama seperti kepunyaan lelaki negro di skrin tv.
Aku terpaku. Fikiranku buntu. Aku tak tahu apa yang mesti aku lakukan. Tapi bila melihat batang pelir itu ketagihanku pada hubungan seks tiba-tiba menguasai fikiranku. Sudah beberapa hari aku tidak melakukan seks kerana aku kedatangan haid. Baru kelmarin haidku kering.

“Sinilah, awak boleh pegang.” 
Lelaki itu menarik tanganku. Aku patuh, tidak membantah. Aku seperti terpukau mengikut saja dan tanpa segan silu aku memegang batang kemaluannya. Terasa hangat rasanya dan berdenyut-denyut aku rasa di telapak tanganku. Batang pelir lelaki tersebut yang hitam dan hodoh terlihat sungguh menarik masa itu. Pemuda itu pula mula meramas kedua tetekku. Ramasan tersebut membuat nafsuku yang mula bangkit perlahan-lahan.
Aku tak perasan apa yang terjadi selepas itu. Yang pasti aku dan pemuda india tersebut telah telanjang bulat di ruang stor di bahagian belakang kedai perabot itu. Aku dipeluk oleh lelaki india tersebut dan dengan lembut aku dibaringkan di atas susunan tilam yang masih dibalut plastik. Tanpa aku sedari kemudiannya pemuda india tersebut telah berada di celah kangkangku. Dia mendekati celah pahaku. Tundunku yang membengkak dan dihiasi bulu yang jarang-jarang itu diciumnya. Puas mencium, dia mula menjilat lubang buritku. Lidahnya membelai lurah yang merekah. Kelentitku yang kemerah-merahan itu juga menjadi habuan lidahnya. Aku mengeliat menahan kesedapan. 
Pemuda itu makin bernafsu dan makin ganas. Lidah kasarnya dimasukkan ke dalam buritku. Setiap kali lidahnya keluar masuk ke dalam buritku, aku akan merengek dan mengerang kesedapan. Satu perasaan yang belum pernah aku rasai menjalari seluruh urat sarafku. Hanya enak dan sedap yang aku rasa. Telah 5 minit pemuda itu menjilat buritku dan aku hanya mampu mengerang dan merengek bila lidahnya berlegar di lurah merekah dan biji kecil yang menonjol di sudut atas alur.
“Sungguh cantik burit budak sekolah.” Lelaki india itu bersuara.
Lelaki india itu kemudiannya mempamerkan batang kemaluannya kepadaku. Sekarang batang hitam berkulup benar-benar berada di hadapanku. Seperti ada besi berani yang menarik, aku memegang lembut zakar lelaki india itu yang aku kenali sebagai Siva sambil membelek-belek. Kontras sekali kulit tanganku yang putih dan zakar Siva yang hitam legam. Aku mengurut-ngurut zakar Siva perlaha-lahan. Aku tak perlu menunggu lama kerana zakar Siva sudah terpacak kaku. Kepala zakar Siva yang hitam berkilat yang amat besar mula menggelongsor keluar dari kulit kulup. Pertama kali dalam hidupku aku melihat secara dekat batang zakar berkulup. Selama ini aku hanya melakukan seks dengan lelaki melayu.

Mungkin kerana dipengaruhi nafsu, batang pelir hitam berkulup itu kelihatan amat merangsang. Perasaan ketagih seks kembali menguasai jiwaku. Nafsu dan ghairah bertakhta di jasmani dan rohaniku. Aku sudah tidak dapat berfikir waras lagi. Nafsu yang mengambil alih menguasaiku. Aku patuh pada tuntutan nafsu.

Perasaan ingin tahu mempengaruhi diriki. Aku teringin mengetahui bagaimana bau zakar lelaki. Aku rapatkan hidungku ke kepala zakar Siva yang hitam dan licin. Aku cium dan sedut aromanya. Baunya aneh tapi menarik. Aku kemudiannya meloceh kepala zakar Siva dan keseluruhan kepala licin terbuka. Bagai mengupas kulit pisang aku menarik kulup Siva. Ghairah dan nafsuku memuncak. Aku makin seronok menghidu kepala licin yang besar dan bulat itu. Aku sedut dalam-dalam aroma kepala zakar Siva. Siva tersenyum melihat perilaku aku yang gelojoh. Hidungku yang tidaklah mancung menari-nari di kepala licin. Puas bahagian kepala hidungku berlegar pula di batang dan telur hitam yang berkedut-kedut. Aku kurang pasti apa jenis bau yang terbit di situ tapi aku hidu juga. Bagaikan dirasuk aku cium dengan ghairahnya.

"You main I punya, I main you punya," kata Siva kepadaku. Mungkin Siva rasa dia juga perlu mengambil bahagian dalam adegan yang enak ini.

Aku memberhentikan mencium zakar Siva. Aku dan Siva berbaring di atas tilam dalam stor. Aku menghadap paha Siva sementara dia menghadap pahaku. Dengan posisi 69 Siva menjilat buritku. Manakala aku menjilat dan mengulum zakar Siva. Butuh Siva aku hisap dan aku jilat. Kepala butuh Siva yang besar dan bulat itu amat sedap bila dinyonyot. Siva terus menjilat kelentitku yang membengkak dan menonjol. Kelentitku sekarang menjadi sasaran mulut Siva. Buntutku terangkat-angkat bila lidah Siva berlegar-legar di kelentitku.

“Saya dah tak tahan, nak rasa burit you pula,” pinta Siva.

Tanpa lengah aku tidur telentang di atas tilam yang masih terbungkus plastik. Kakiku aku kangkang luas menunggu tindakan Siva seterusnya. Siva bergerak mencelapak tubuhku. Siva kemudian menghalakan kepala zakarnya betul-betul di antara celah kedua pahaku. Buritku yang tembam itu terlihat jelas dan Siva merenung dengan mata bercahaya. Dua bibir yang ditumbuhi bulu halus dikuak oleh Siva dengan kedua ibu jarinya. Alur merah kepunyaanku telah teramat basah. Hatiku berdebar menunggu tindakan Siva.

Lelaki india berumur awal dua puluhan itu kelihatan tidak gelojoh. Dia sabar dan pandai melayan anak dara sepertiku ini. Perlahan-lahan kepala zakar Siva membelah tebing farajku dan perlahan-lahan menyelam. Kepala bulat itu terasa ketat bergerak masuk sedikit demi sedikit. Bila keseluruhan kepala terbenam, aku mula terasa enak dan sedap.

“Pelan-pelan Siva, awak punya besar.”

Aku merapatkan kedua belah pahaku cuba menghalang kemasukan zakar Siva lebih dalam. Walaupun aku bukan lagi dara tapi batang besar dan panjang itu terasa lain. Faham kehendakku maka Siva menghentikan aksinya. Dia kemudian beralih ke bahagian atas pula. Buah dadaku yang baru mekar diramas mesra. Kemudian puting tetekku dihisap dan digigit lembut berganti-ganti kiri kanan. Aku kegelian dan terasa sungguh sedap. Bila berlama-lama dia melayan tetekku, tanpa sedar aku kembali membuka kedua pahaku. Agaknya Siva menyedari tindakanku ini maka dia mula menekan batang balaknya lebih kuat. Bersusah payah batang basar itu menyelam sedikit demi sedikit. Mungkin kerana lubang farajku sempit maka batang pelir Siva aku rasa sungguh besar. Padat batang pelirnya memenuhi lubang nikmatku. Perasaan nyeri sudah tiada lagi dan diganti dengan perasaan sedap dan nikmat.

Secara ‘slow and steady’ Siva mula menggerakkan punggungnya maju mundur. Aku dapat merasakan batang pelirnya yang besar dan panjang bergerak tersekat-sekat dalam lubang buritku yang sempit. Bila aku mula terasa enak maka cairan pelincir yang hangat makin banyak keluar dan membasahi batang Siva. Batang zakar Siva beransur-ansur lancar pergerakannya hingga kemudiannya Siva menekan kepala pelirnya hingga ke dasar lubukku. Siva menekan zakarnya sehingga bulunya menyentuh buluku. Aku menjerit keenakan. Batang india itu benar-benar memberi kenikmatan maksima.
Aku mengerang kesedapan tiap kali Siva menekan dan menarik batang balaknya. Tiap kali Siva menekan aku dapat merasakan seluruh isi buritku ikut terdorong ke dalam dan setiap kali ditarik keluar seluruh isi buritku ikut sama keluar. Aku seperti histeria mengerang dan menjerit kerana nikmat. Belakang Siva aku cakar-cakar. Bahu Siva aku gigit-gigit penuh ghairah."Sedap Siva, sedap," spontan aku bersuara.

Siva meneruskan aksi sorong tariknya. Badanku kemudian dipeluknya kemas sambil mulutnya berlegar di gunung kembarku yang sedang mekar itu. Sambil menyonyot puting tetekku Siva meneruskan aksi sorong tarik makin laju. Siva yang masih muda itu memang gagah aku rasa. Makin ganas Siva bertindak makin enak rasanya. Tindakan Siva yang kasar dan ganas itu malah menyebabkan ghairahku bertambah menggelegak.
"Saya dah nak keluar," aku bersuara.

Bila mendengar suaraku Siva melajukan lagi kayuhannya dan balak besar dan panjang menekan semahu-mahunya ke dalam lubang buritku. Muka Siva berkerut manahan nikmat.

"Aaahhh...." terasa cairan panas memancut keluar dari lubang kemaluanku.

Beberapa saat kemudian aku merasa cairan panas menerpa pangkal rahimku. Pancutan kuat yang menyiram rahimku membuatkan aku menjerit penuh nikmat. Bergetar seluruh anggotaku menikmati pancutan benih india jurujual di kedai perabot. Terketar-ketar pahaku penuh nikmat dan lazat. Pertama kali aku merasai batang berkulup yang tak bersunat. Kesedapannya tak kalah dengan batang bersunat yang pernah aku rasa....

No comments:

Post a Comment