Saturday, 27 August 2011

Satu Malaysia

Konsep 1 Malaysia? Sebenarnya aku tidak begitu faham mengenai konsep yang dipelopori oleh Perdana Menteri ini. Tapi kalau konsep 1 Malaysia bermakna kerjasama dan perpaduan antara kaum di Malaysia maka peristiwa ini memang menepati konsep ini.
Aku agak terperanjat apabila tiba di rumah pada pagi itu. Aku melihat kasut-kasut sekolah berselerakan di hadapan pintu rumahku hari itu termasuk kasut sekolah Firdaus. Aku kenal benar kasut itu sebab aku dan isteriku membelinya bulan lalu. 
“Eh, tak sekolah ke dia hari ni.” 
Hati kecilku berkata-kata kerana tidak pula dia memaklumkan kepadaku tentang apa-apa masalah semasa aku menghantarnya dalam perjalanan ke sekolah pagi tadi. Apa yang lebih memeranjatkan aku adalah kereta kancil isteriku juga ada di situ. Sedangkan kami sama-sama keluar rumah pagi tadi. Aku terpaksa meletak kereta agak jauh sedikit dari kawasan rumah kerana kereta isteriku telah ada di dalam garaj. 
Firdaus adalah anak saudara isteriku yang terpaksa menumpang di rumah kami kerana telah dibuang sekolah asalnya di kampung kerana pelbagai masalah disiplin. Ibunya iaitu kakak iparku meminta kami menolong anaknya kerana tahun ini Firdaus akan menduduki peperiksaan SPMnya. Jadi dia merayu-rayu kepada ku agar membenarkan anaknya tinggal bersama kami dan bersekolah di sekolah menengah berhampiran. 
Segala urusan persekolahan semula selepas dibuang sekolah juga diuruskan oleh aku dan isteriku memandangkan kami juga adalah cikgu sekolah. Namun pagi ini aku agak hairan kerana selepas keluar dari rumah pagi tadi, isteriku tidak pula menyatakan apa-apa sama ada mengenai dirinya atau anak-anak kami Hafiz dan Suzy yang dihantar ke taska berhampiran. Aku menjadi agak suspen juga takut kalau-kalau isteri atau anakku sakit. Kebetulan pagi ini aku meminta kebenaran pulang dari guru besar sekolah ku kerana agak demam sedikit. 
Perlahan-lahan aku menuju ke muka pintu dan mendapati pintu berkunci. Aku menyeluk saku seluarku untuk mengeluarkan anak kunci sambil mataku mengira-ngira kasut sekolah di hadapan rumah ku. Kasut sekolah Firdaus aku kenal tetapi dua pasang lagi tidak kukenali. 
Setelah pintu kubuka aku agak terperanjat mendengar suara orang mendengus dengan perlahan dari arah dapur rumahku. Dari hadapan memang dapur dan meja makan kami tersorok oleh dinding yang memisahkan antara ruang tamu dan dapur yang boleh dilalui oleh pintu di sisi sebelah kanan sahaja. Aku terperanjat besar. Aku cuba mengecam suara tersebut dan aku pasti itu adalah suara isteriku yang kebiasaannya keluar di saat-saat aku bersamanya dalam keadaan yang menghairahkan. 
“Ya Allah, apa yang berlaku ni,” detik hati ku. 
Perlahan-lahan aku menghampiri pintu ke dapur dan alangkah terperanjatnya aku apabila mendapati isteriku sedang dikangkangkan seluas-luasnya di atas meja makan sambil Firdaus sedang berada betul-betul di celah kangkangan tersebut menjilat kemaluan isteriku. 
Aku kembali ke belakang dinding. Dua orang lagi pelajar yang telah telanjang sedang leka mengerjakan buah dada isteriku yang pejal sambil tangan isteriku meramas-ramas kemaluan mereka yang agak besar berbanding dengan usia sebenar mereka. Yang amat aku terperanjat kerana kedua pelajar tersebut berbangsa cina dan india. Aku ligat berfikir bagaimana cara yang terbaik untuk mengendap perbuatan mereka tersebut. 
“Baik aku panjat siling dari dalam bilik air di bilik tidurku” fikir hati ku yang sekarang berdebar-debar tidak dapat dikatakan lagi. 
Aku terus dengan berhati-hati masuk ke bilik tidur kami dan memanjat kolah bilik air untuk ke atas siling. Dari situ aku merangkak perlahan-lahan menuju ke dapur. Dari celah laluan wayar lampu aku dapat melihat dengan jelas wajah isteriku yang kini ternganga kerana keenakkan dijilat dan dihisap oleh anak saudara dan rakan-rakannya. Aku mula mencapai zip seluarku dan membuka seluar serta seluar dalam ku agar kemaluan ku bebas bergerak. Senjataku kini begitu tegang sekali, jika tidak dikawal perasaanku mahu terpancut terus rasanya. Aku pun hairan kerana ghairahku juga bangkit melihat isteriku sedang dikerjakan oleh orang lain. 
Isteriku terbaring di atas meja dengan kaki terkangkang luas. Ketig-tiga remaja tersebut berada di celah kangkang itu sambil memeriksa kemaluan isteriku. Mereka membelai dan mengelus bulu-bulu hitam yang menghiasi tundun isteriku. Budak india itu menguak kedua bibir kemaluan isteriku dan memperlihatkan rekahan merah dan basah. Budak cina pula leka menggentel kelentit isteriku. Isteriku terlonjak-lonjak bagaikan terkena arus elektrik bila kelentitnya di usap-usap. 
Puas membelek dan meneroka kemaluan isteriku, mereka bertiga secara bergilir-gilir menjilat dan mengulum kelentit isteriku yang membengkak dan kelihatan merah. Lidah mereka dijolok-jolok ke dalam lubang kemaluan isteriku dan kedengaranlah erangan dan jeritan nikmat yang keluar dari mulut isteriku. Agaknya budak-budak ini baru pertama kali melihat kemaluan perempuan secara dekat, jadi mereka penasaran dan ingin tahu bentuk dan aroma kemaluan perempuan. Aku lihat budak india dan budak cina itu kerap sekali menghidu dan mencium tundun dan bibir kemaluan yang sudah banjir. 
Puan meneroka lalu Firdaus menarik isteriku ke hujung meja dan menurunkan kakinya ke lantai. Isteriku masih memakai tudung merahnya di kepala dan baju kebayanya masih melekat di badan. Firdaus lalu menujahkan senjatanya ke kemaluan isteriku sambil seorang rakannya yang berbangsa cina menghulurkan senjatanya di muka isteriku. Isteriku melihat dengan mata bercahaya bila budak cina itu melancapkan batangnya terlebih dulu memperlihatkan kepala merah keluar masuk dari kulupnya. Kemudian isteriku dengan bersahaja memasukkan senjata kulup budak cina tersebut ke dalam mulut dan terus mengulumnya. Aku agak terperanjat kerana selama ini isteriku begitu liat untuk menghisap zakarku. Sesekali pukulan tanganku pada zakarku menjadi laju. 
Sekarang Firdaus mencempung Mak Usunya dan diletakkan di atas lantai. Isteriku diarah supaya merangkak di lantai. Firdaus membuka kebaya isteriku dan terus menujah ganas kemaluan isteriku dalam posisi “doggie”. Isteriku mengayak-ayakkan punggungnya ke kiri dan kanan dan sesekali ke atas dan bawah. Sementara rakan cinanya menikmati hisapan dari isteriku, seorang lagi kawannya yang berkulit hitam legam sedang khayal meramas-ramas buah dada isteriku yang meloyot bergoyang-goyang mengikut rentak tujahan Firdaus dari belakang. 
Firdaus makin memperhebatkan tujahannya dari belakang. Benar-benar macam anjing sedang bersenggama. Patutlah posisi seperti ini disebut ‘doggie’. Isteriku terhoyong-hayang dihentak dari belakang. Buah dadanya terhayun-hayun mengikut rentak hayunan Firdaus. Isteriku mengerang dan menjerit keenakan bila Firdaus secara ganas mendayung keluar masuk batang coklatnya. 
Sementara Firdaun menghayun dari belakang, kedua kawannya yang berbangsa cina dan india itu berdiri betul-betul di hadapan isteriku yang sedang merangkak. Isteriku merapatkan mukanya kepada batang-batang kuning dan hitam yang terpacak keras mengarah kepadanya. Dengan susah payah dia melurut kedua batang pelir itu supaya kulupnya terloceh. Kemudian secara bergilir-gilir isteriku menghidu dan mencium kepala yang terbuka tersebut. Nampak sekali isteriku sedang menikmati aroma kepala pelir kedua budak tersebut. Mungkin aroma ini tidak ada pada zakarku kerana aku bersunat. 
Puas menghidu isteriku melurut kedua batang hitam dan kuning yang masih keras tersesbut hingga kulit kulup menutup kepala pelir budak cina dan india itu. Dalam keadaan kulup tertutup isteriku mula mengulum dan mengisap kedua-dua batang muda tersebut. Dengan susah payah dia memasukkan kedua-dua batang sekali gus ke dalam mulutnya. Dia mengisapnya dengan ganas hingga kedua budak tersemut meringis kegelian dan nikmat. Firdaus masih dengan aksinya mendayung dari belakang. 
Aku lihat si cina sedang melakukan ‘face fuck’ ke atas isteriku. Dia melajukan tujahan senjatanya dan menarik keluar senjata tersebut sejurus sebelum memancutkan isi zakarnya ke muka isteriku. Aku sendiri hampir-hampir terpancut melihat adengan tersebut. Isteriku mendengus sambil kepalanya terangkat ke atas. Namun matanya ditutupi oleh tudung yang telah terlondeh. 
Si rakan yang sedang memainkan buah dada isteriku beralih pula ke hadapan untuk di hisap oleh isteri ku. Kali ini kulup hitam legam pula sedang dinyonyot oleh mulut comel isteriku. Firdaus pula semakin laju menunggang mak usunya sambil mukanya berkerut-kerut kesedapan yang amat sangat. Isteriku dengan lahap menghisap kemaluan pelajar india yang ada di depannya dan menyonyot seakan-akan menikmati ais krim malaysia kegemarannya. 
“Daus, aku nak pancut ni,” terkeluar perkataan tersebut dari mulut rakan Firdaus yang sedang dihisap ganas oleh isteri ku. 
“Pancut dalam mulut dia,” kata Firdaus pula dalam keadaan terketar-ketar. 
Dalam beberapa saat selepas itu aku terdengar isteriku tersedak seakan-akan kelemasan kerana tercekik air mani si india yang telah klimaks itu. Namun dia tidak dapat melepaskan senjata tersebut dari mulutnya kerana kepalanya ditarik ke depan oleh pelajar tersebut. Aku menjadi semakin hampir kepada klimaks. Firdaus dengan agak ganas menujah senjatanya ke kemaluan isteriku yang sekarang telah mula mengerang lantang kerana tiada lagi tersumbat sebarang senjata di mulutnya. 
“Laju Daus, laju, laju lagi,” erang isteri ku sambil punggungnya juga semakin laju mengikut rentak tujahan Firdaus. 
“Kemut Mak Usu, kemut,” suara Firdaus pula memberikan arahan kepada Mak Usunya yang sedang ditunggang dengan ganas. 
Akhirnya isteri ku tersandar ke meja diikuti oleh Firdaus yang melekat kemas di belakangnya. Sesekali Firdaus menghentak-hentak lemah punggungnya ke punggung isteri ku. 
Sekarang tiba pula giliran rakan mereka yang seorang lagi menuju ke belakang isteri ku setelah Firdaus meleraikan badannya dari punggung isteriku. 
“Lim, kau cuba bontot dia,” arah Firdaus yang sedang terduduk kelemahan di lantai bersama rakan mereka yang melakukan ‘face fuck’ tadi. 
Murid yang bernama Lim itu menarik tubuh isteriku ke lantai dan mengarahkannya menonggeng sambil punggung terangkat ke atas agak tinggi. Aku betul-betul hairan kerana isteriku menurut sahaja kehendak mereka. 
Budak cina yang dipanggil Lim itu mula menghalakan senjata kulupnya yang kembali keras ke muka bontot isteriku. Beberapa kali ditekan senjata yang masih berlendir itu terbenam hingga ke pangkal. Isteriku meraung kuat sambil bontotnya mula mengemut senjata budak cina tersebut. Hanya beberapa minit saja budak cina itu meraung penuh kepuasan dan melepaskan maninya ke dalam lubang bontot isteriku. Bila ditarik keluar batangnya kelihatan cairan putih ikut keluar dari lubang dubur isteriku yang kelihatan tercungap-cungap. 
Sekarang budak india itu pula mengambil gilirannya. Dia membalikkan tubuh isteriku yang masih meniarap hingga terlentang di lantai. Kedua paha isteriku dikuak hingga terkangkang luas. Jelas aku dapat melihat lurah kemaluan isteriku ternganga merah dan basah berlendir. Lubang di bahagian tengahnya terkemut-kemut bekas ditujah oleh Firdaus tadi. 
Budak india itu memegang dan melancap beberapa kali supaya batang hitam itu bertambah keras. Kulup budak india itu memang keras selepas itu. Dia masuk rapat ke celah paha isteriku dan menghalakan kepala senjatanya ke lubang kecil yang terkemut-kemut itu. Di rapatkan senjatanya dan ditekan lebih kuat. Separuh batang hitam itu terbenam dalam lubang kemaluan isteriku. Sekarang lurah merah isteriku sedang mengulum batang hitam. 
Pelajar india itu kemudian menarik kembali batangnya dan bila hampir keluar dari lubang pantat isteriku dia kemudian menekan lebih kuat hingga kemudiannya terbenam hingga ke pangkal. Isteriku meraung kesedapan. Lepas itu bermulalah adegan sorong tarik. Kelihatan batang hitam yang berlumuran dengan cairan lendir selesa saja keluar masuk dalam lubang burit isteriku. 
Sambil berdayung budak india itu memeluk erat badan isteriku dan mulutnya menghisap-hisap tetek isteriku yang padat. Isteriku mengeliat dan mengerang kenikmatan. Sambil badannya mengayak kiri kanan, tangan isteriku meramas-ramas rambut pelajar india tersebut. Macam gagak dengan bangau bila kedua insan itu berpeluk erat. 
Beberap minit selepas itu kelihatan badan isteriku terketar-ketar seperti sedang menggigil dengan kedua kakinya menendang-nendang ke atas. Aku pasti isteriku sedang mengalami klimaks dengan penuh nikmat. Seminit selepas itu pelajar india pula menggigil dan mengerang sakan dan aku juga pasti dia telah melepaskan cairan maninya ke dalam rahim isteriku. Lama juga aku lihat budak india itu memeluk erat isteriku. 
Aku terkaku di atas siling. Konsep 1Malaysia yang diperkenal oleh Perdana Menteri benar-benar dipraktek oleh isteriku. Tiga bangsa bersatupadu dan berganding bahu memuaskan nafsu masing-masing. Lubang keramat isteriku diteroka oleh tiga tongkat sakti. Tongkat cina, melayu dan india. 
Bagai nak gila zakar aku keras berdenyut-denyut. Timbul satu macam keseronokkan apabila menonton aksi isteri sendiri dikerjakan oleh orang lain. Tidak sedikit pun kurasa jijik atau cemburu. Malahan semakin tebal pula rasa kasih sayang terhadap isteriku itu. Maklumlah, bukannya senang nak dapat isteri yang sanggup melakukannya. 
Apakah aku mengidap penyakit jiwa. Aku sendiri tidak pasti...

1 comment: